Rahul Gandhi Yakini Ekstrimis Hindu Lebih Berbahaya Daripada Militan Islam

Eramuslim.com-Dalam komentar kontroversial, Rahul Gandhi mengatakan kepada Duta Besar AS untuk India Timotius Roemer bahwa pertumbuhan "kelompok Hindu radikal" menjadi ancaman besar bagi negara daripada kelompok-kelompok militan seperti Lashkar-e-Toiba, menurut kabel diplomatik Amerika yang bocor.

Rahul, selama percakapan dengan utusan AS dalam acara makan siang yang diselenggarakan oleh Perdana Menteri Manmohan Singh di kediamannya pada bulan Juli 2009 untuk menghormati kunjungan Sekretaris Negara Hillary Clinton, juga mengacu pada ketegangan yang diciptakan oleh beberapa tokoh polarisasi dalam tubuh BJP seperti sebagai kepala kementerian Gujarat Narendra Modi, kata kabel diplomatik tersebut.

Menurut kabel diplomatik rahasia AS dari New Delhi yang dikeluarkan oleh WikiLeaks, pemimpin Kongres berbagi pandangan dengan Roemer tentang berbagai topik politik, tantangan sosial, dan masalah pemilihan untuk partai Kongres dalam lima tahun ke depan.

"Menanggapi permintaan duta besar tentang kegiatan Lashkar-e-Toiba di kawasan India dan ancaman langsung ke India, Gandhi mengatakan ada bukti beberapa dukungan untuk kelompok itu di antara unsur-unsur tertentu dalam masyarakat Muslim India," kata kabel diplomatik.

"Gandhi, bagaimanapun, memperingatkan, ancaman yang lebih besar mungkin akibat dari pertumbuhan kelompok-kelompok Hindu radikal, yang menciptakan ketegangan agama dan konfrontasi politik dengan komunitas Muslim," katanya.

Kabel diplomatik tertanggal 3 Agustus 2009 yang menggambarkan pertemuan makan siang Roemer dengan Gandhi pada 20 Juli 2009, mengatakan bahwa Gandhi merujuk pada ketegangan yang diciptakan oleh beberapa tokoh polarisasi di tubuh BJP.

"Risiko sebuah front ekstremis 'yang tumbuh di negara sendiri', merupakan reaksi terhadap serangan teror yang berasal dari Pakistan atau dari kelompok-kelompok Islam di India, akan menjadi perhatian dan salah satu hal yang menuntut perhatian secara terus-menerus," katanya. (fq/indianexpress)