Zamboanga Ladang Eksekusi Muslim Moro

Zamboanga City (Voa-Islam.com) - Sejak Januari tahun ini sekitar 60 orang telah tewas di Kota Zamboanga yang dengan mudah kota itu memenuhi syarat sebagai "ladang pembantaian", selain dicap sebagai ibukota penculikan di Philipina.

Demikian pandangan yang diungkapkan Hasan Hattab, perwira tinggi MILF bidang politik yang bermarkas di Mindanao Barat, dalam sebuah wawancara dengan luwaran.com.
Dia mengatakan sebagian besar korban adalah orang-orang Musim Moro, Kematian yang tampaknya menjadi bagian dari kampanye sistematis untuk meneror dan mencegah orang Moro bermigrasi ke kota yang disebut sebagai satu-satunya "Kota Latin" di negeri Philipina. Dari lebih dari 90 barangay (desa), 22 sudah ditempati mayoritas Muslim Moro.

Dia mengungkapkan bahwa selama bertahun-tahun kota tersebut telah menjadi pusat eksekusi dan sebagian besar korban adalah orang-orang Moro.

Namun, ia mengatakan situasi telah mereda baru-baru ini karena intervensi dari beberapa polisi Moro, yang sudah khawatir dengan kecenderungan yang meningkat dalam pembunuhan tersebut.

..selama bertahun-tahun kota tersebut telah menjadi pusat eksekusi dan sebagian besar korban adalah orang-orang Moro..

Dia mengatakan polisi Moro, sebagian besar Moro Tausug, secara sukarela meminta kepada perwira atasan mereka ditempatkan di pusat ladang pembantaian di Mampang, Talon-Talon dan Arena Blanco, di mana sebagian besar korban ditemukan dibuang. Setelah kedatangan mereka, situasi telah mereda dan tiga barangay tersebut sekarang dianggap damai saat ini.

Bulan yang lalu, sekitar 50 orang tak bersalah ditemukan tewas dan dibuang di beberapa kawasan hutan di Zamboanga City. Kebanyakan korban adalah orang Moro dan penduduk kota tersebut.

Namun, korban lainnya non-Moro. Beberapa dari mereka adalah sebagai berikut: Ralph Madrigal, radiolog dari rumah sakit daerah milik negara; Faustino Saavedra, seorang pemilik kapal, istrinya Floria; Tokio Miyake, 71, seorang Jepang dari Okayama, Jepang, dan Kepala Kepolisian Inspektur Jeto Abejero dari Kantor Polisi Semenanjung Zamboanga (ZPPO) Divisi Investigasi dan Intelijen Daerah (RIID), prajurit 1 Jack Insung dari unit polisi yang sama;

Dalam perkembangan baru-baru ini, para pemimpin keagamaan di kota yang juga telah menyatakan alarm atas serentetan pembunuhan yang mereka katakan telah mengubah kota ini menjadi ladang pembantaian.

Pemimpin kelompok agama dan kelompok advokasi perdamaian antara Muslim dan Kristen, bagaimanapun, berbeda pendapat dengan polisi atas jumlah pembunuhan yang dilakukan di kota itu.

..Kita bisa mengatakan itu (Zamboanga) telah menjadi ladang pembantaian..

Fr. Angel Calvo, kepala kelompok Advokat Perdamaian Zamboanga, mengatakan sedikitnya 60 orang telah tewas dalam serangan terpisah sejak Januari. Sedang polisi, sumber tersebut mengatakan, menyebutkan jumlah korban hanya 35 orang.

Gerakan Solidaritas antar Agama (IRSMP) mengatakan "pelaku menjelajahi jalan-jalan kita, mengubah kota ini menjadi ladang pembantaian yang memusingkan, sementara warga ketakutan untuk hidup mereka."

"Kita bisa mengatakan itu (Zamboanga) telah menjadi ladang pembantaian." kata Calvo

"Ini mungkin tidak seperti Kamboja, tapi untuk memiliki lebih dari dua orang tewas dalam satu hari sudah sangat memprihatinkan," kata pendeta itu.

IRSMP menyematkan kesalahan tersebut pada apa yang dikatakan dari kegagalan pemerintah untuk menegakkan hukum, yang kata kelompok itu " sengaja memelihara iklim ketakutan dalam masyarakat."

Orang-orang, katanya, telah kehilangan kepercayaan dalam sistem peradilan karena "tampaknya ada banyak pelaku, tetapi sedikit yang tertangkap."

Sumber : www.voa-islam.com