energy asia



(EnergyAsia, April 30, Thursday) --- The Oxford Princeton Programme’s ‘Fundamentals of Technical Analysis’ workshop will be held in Singapore on June 17 and 18.

The workshop aims to provide an understanding of technical analysis and how to use it. A trading simulation will allow delegates to make trading decisions based on the indicators.

‘Fundamentals of Technical Analysis’ provides an opportunity for participants to understand the methods of key market players as well as improve their trading skills. The workshop deals with the different energy commodities and is recommended for operations staff, quantitative analysts, programmers, marketing and sales executives and traders to senior management.



Topics covered include technical analysis, trading discipline, managing risk and coordinating with fundamental analysis, trend lines, Japanese Candlesticks, support and resistance and retracement levels, characteristics of the Elliot Wave Theory and Gann, calculating and using moving averages and MACD, DMIs parabolics, stochastics, RSIs, momentum, MarketProfile and Bollinger Bands, hedging and speculating with technical analysis and mechanical trading system development.

OPEC heads


Explaining the decision, OPEC Secretary-General Abdalla el-Badri spoke of his organization's concern over "ugly" global economic times that overrode the desire to achieve a quick fix by setting a lower overall output for the 12-nation producer's club.


"We see people who are out of work, we see people in tents in the most rich countries," he told reporters. While OPEC's goal remains higher prices for its product, "the time is not right" for more radical measures, he said.


The decision was sure to be welcomed by the U.S. and other major oil consuming countries, because setting lower output limits would could have jolted the already anemic world economy through a sudden price increase.


It also reflected realization with the Organization of the Petroleum Exporting Countries that any action more drastic than calling for quota compliance at a time of global economic crisis could ultimately backfire in real terms, by further depressing demand and driving down prices.


The OPEC decision came as the world took a breather from the usual relentless slew of bad news since the financial crisis became most acute last October. The Dow Jones industrial average is up around 10 percent this week, and most Asian and European markets also rose. However, governments and investors are wary of calling it the start of a turnaround.




"They have recognized the fact that they ought to be cutting," said trader and analyst Stephen Schork of Villanova, Pennsylvania. "But they have taken into consideration that this could potentially set prices on fire, which would have retarded the nascent economic recovery that we have seen."


The move, he said, "sends a strong message to producer and consumer alike that we are all in this together — they need us to buy and we need to afford to be able to buy."


Still, more drastic measures could be enacted within a few months.


The ministers agreed to meet in special session on May 28 to review prices and supply. That gathering could decide to reduce the oil producing club's output levels, if the oil ministers think that crude prices remain too low and the global economy has improved.


Cheap oil has been a rare bright spot in the otherwise gloomy world economic picture, selling in the mid- to upper-$30s this week — less than a third of its summer record levels. But while benefiting consumers, those prices have forced many OPEC members to revise spending and warn that they cannot invest in further oil production.


Some OPEC nations had urged direct oil output cuts by setting lower levels, as the 12-nation organization usually does when it wants to raise prices.


But OPEC's de-facto leader, Saudi Arabia, and others had instead favored calling on overproducing members to comply with their quotas as a way of reducing world oil supply without causing prices to rise rapidly.


Cuts agreed on since September were meant to take a daily 4.2 million barrels off the market. But the 11 members that are under production quotas are still overshooting their joint daily target level of just under 25 million barrels by more than 800,000 barrels a day, or 21 percent above formal set limits.


While 100 percent compliance with quotas is unlikely, even an additional 10 percent would take more than 400,000 barrels a day off markets, slicing into oversupply while reducing the price shock that an outright cut in existing quotas would have caused.


"We have urged our member countries to comply," said el-Badri. "We have an overhang of 800,000 to 900,000 barrels. If we have more compliance, we can reduce it further."


OPEC President Jose Maria Botelho de Vasconcelos, Angola's oil minister, acknowledged the group had little authority to enforce quota compliance on cheating members. But he said the 12-nation producers' club would "continue working with countries that are not complying, so that they do."


London-based analyst John Hall said Angola was among those, producing a daily 130,000 barrels above its quota. He welcomed Sunday's decision as "supporting rescue packages already announced by various governments" seeking the way out of the economic crisis.


Earlier Sunday, Russian Deputy Premier Igor Sechin announced that his country is reducing crude sales in an apparent boost for OPEC, which has repeatedly urged Russia for support as the world's second largest producer after the Saudis.


At its peak in early 2008, Russia was producing 9.5 million barrels of crude a day. But those levels have been shrinking and the announced cuts could be just a way of dressing up Moscow's inability to keep up present output levels because of lagging investment that is expected to result in an output decline of around 2 percent this year.

Minyak 2009 Turun 17 Ribu Barel


Jakarta, IEW ? Produksi minyak Indonesia tahun 2009 diproyeksi 960 ribu bph (barel per hari). Ini berarti turun 17 ribu bph dibanding produksi minyak Indonesia tahun ini (2008) yang mencapai 977 ribu bph. Meski diproyeksikan turun, Badan Pelaksana Kegiatan Hulu Minyak dan Gas Bumi (BP Migas) berupaya meningkatkan produksi dengan terus melakukan konsolidasi internal dan eksternal. ?Konsolidasi internal dan eksternal yang dilakukan BP Migas adalah perbaikan managemen dan administrasi. Kalau kita berubah maka stake holder juga akan berubah, dan eksternal juga harus kita dekati yakni dengan cara komunikasi dan lain sebagainya,? kata Raden Priyono, Kepala BP Migas, kepada pers dalam paparan akhir tahun BP Migas bertajuk ?Pencapaian Tahun 2008 dan Tantangan-Harapan Industri Hulu Migas Indonesia?, di Jakarta, Selasa (23/12/2008). Menurut Priyono, melalui komunikasi, transparansi dan kepercayaan, upaya meningkatkan produksi minyak akan tercapai. Ia mencontohkan, produksi minyak dan liffting yang mengalami penurunan untuk 2007-2008 mengakibatkan penerimaan negara juga menurun. ?Kesan yang saya tangkap, ini nampaknya mengenai transparansi

dan komunikasi yang kurang baik antara stake holder, dewan perwakilan rakyat, pemerintah maupun instansi lainnya,? ujarnya. Priyono mencontohkan, bahwa pada tahun 2008, pihaknya dengan Indonesian Petroleum Accociation (IPA) pernah marah besar. Tapi, pihaknya bisa duduk bersama lagi dengan IPA untuk lebih meningkatkan produksi minyak nasional. ?Sehingga BP Migas dan IPA mampu memberikan kontribusi terhadap negara,? ungkapnya. Ia juga menambahkan, tentang ephoria otonomi daerah yang seringkali menjadi hambatan bagi peningkatan produkasi minyak. ?Ini yang dirasakan oleh beberapa kontraktor kontrak kerja sama (KKKS) mengenai perijinan,? kata Raden Priyono. Dalam paparan laporan pencapaian BP Migas selama tahun 2008, Priyono mengemukakan tentang jumlah KKKS di wilayah kerja (WK) baru yang bertambah. ?Ada 41 kontrak, terdiri dari 34 kontrak PSC (production sharing contract) dan kontrak gas methana batubara (GMB),? katanya. Sehingga, lanjut Priyono, pada akhir tahun 2008 terdapat 64 wilayah kerja produksi dan 139 wilayah kerja eksplorasi dengan total sebanyak 203 wilayah kerja. ?Sebagian besar KKKS baru berada di wilayah Indonesia Timur. Berada pada cekungan yang belum pernah dibor atau sudah dibor namun belum ada penemuan,? ungkap Priyono. ?Jumlah pemboran dan sumur cukup besar temuannya serta cukup signifkan yakni rasionya sekitar 49 persen,? tambahnya. Priyono juga menyebut perkembangan cadangan minyak dan kondensat mengalami kenaikan kurang lebih 4000 MMSTB, dan perkembangan cadangan minyak dan gas yang terbukti sebesar 23.138 MMBOE. ?Hingga akhir tahun 2008, perkiraan realisasi stock lifting mengalami peningkatan 101,1% yakni dari 977.000 menjadi 988.060 BOPD,? ujarnya. Disinggung tentang turunnya proyeksi produksi Indonesia, Priyono menyebut karena terkait dengan menurunnya produksi Chevron Indonesia. Kendati ada tambahan produksi dari Chevron dan Pertamina yang menggarap ladang Blok Cepu, namun tidak mampu menelibihi turunnya produksi Chevron dari sumur minyak di Riau yang kian menua

Europe's green energy


It is a dazzling vision of a clean energy future. An entire continent powered by solar panels, wind and wave turbines, geothermal and hydroelectric power stations — and all stitched together by a European “supergrid” stretching from the sunbaked deserts of the south to the windswept North Sea, from the volcanoes of Iceland to the
Gregor Czisch, a German academic at the University of Kassel who developed the concept, claims it would cost €45 billion (£40.5 billion) to build. The numbers add up, he insists, and all of Europe's electricity supplies could eventually be harvested from the wind, water and the sun.

Such dreams of renewable energy certainly catch the imagination but for Britain, which generates just 1 per cent of its electricity from renewables — the least in the European Union after Malta and Luxembourg — the gap between ambition and reality seems particularly stark.

The truth is that, despite the Government's talk of a green energy revolution, Britain's renewable energy industry is in crisis.

About 40 per cent of the UK's power stations were built before 1975 and urgently need to be replaced. But the combined impact of the credit crunch, falling oil and coal prices and the weaker pound now threaten to hold up wind projects just as the UK has raised its commitment to green electricity.



“The economics a year ago were already tight but the cost of capital and the foreign exchange movement have made it much harder,” says Sarwjit Sambhi, director of power generation at Centrica, one of Britain's Big Six power companies, which is trying to build a 250 megawatt (MW) wind farm off Lincolnshire, big enough to supply 170,000 homes. “We are not going to make investments below our return on capital so my goal will be to spend as little as possible until the economics improve,” he said.

In last week's Budget, the Government announced incentives designed to bolster investment in huge offshore windfarms and ensure that Britain hits its target of raising the share of electricity produced from renewable sources to 35 to 40 per cent by 2020.

So will they work? Not according to Jim Skea, director of the UK Energy Research Centre. He has just undertaken a big research project into how the UK can slash its carbon emissions by 80 per cent by 2050. “In none of the scenarios we looked at were renewables picked up nearly fast enough to meet the 2020 targets,” said Professor Skea. “It will be a big struggle. We are not spending nearly enough.”

Wind power, easily the most economically attractive form of renewable energy in the UK, remains hugely expensive when compared with gas and coal.

A recently approved gas-fired station in Pembroke will cost £1 billion and will be the largest in the UK, producing 2,000MW. It would cost six times as much to build a windfarm of similar capacity.

While a strengthened subsidy regime and up to £4 billion of extra funding from the European Investment Bank (EIB) announced in the Budget are welcome, Professor Skea believes that far more radical action will be required, including huge increases in research spending to accelerate the development of better technology, and a dramatic rise in the price of traded carbon emissions, up from £13 presently to £200 a tonne.

But that is not all. Sceptics scoff that wind, wave and solar power are inherently unreliable. A solution could lie in back-up gas and nuclear plants and a far smarter grid that includes technology to balance the load at moments of reduced supply.

This could range from sophisticated centralised networks right into homes, where chips embedded in non-essential appliances could force them to switch off for brief periods as and when the grid demanded it.

Such technology exists but it is a world away from today's grid, some of which dates back to the 1930s, and it will require vast investments and sweeping regulatory change to accomplish.

Until Europe's governments grapple with the fine detail of these issues, the Continent's dreams of a supergrid and a future free of fossil fuels are likely to remain in the realms of science fiction.

Ultimately, according to Professor Skea, an international deal at the UN climate talks in Copenhagen in December will be critical to achieving the political momentum required to achieve all of this.

Nevertheless, the BWEA's Adam Bruce remains upbeat: “It's certainly a challenge but these problems are not insurmountable. The more renewable energy you create the less it costs. People focus on the upfront capital cost but not the longer-term benefits.”

Green energy



THE financial crisis has given many Australians reason to question the merits and timing of launching an emissions trading scheme to control carbon emissions. The debate is healthy, and hopefully will lead to a broader discussion about smarter ways to respond to this threat.

The Australian Government is to be commended for recognising the threat of climate change. Natural science has undeniably shown us that global warming is man-made and real. But just as undeniable is the economic science, which makes

it clear that a narrow focus on reducing carbon emissions could leave future generations lumbered with major costs, without major cuts in temperatures.

At first glance, an ETS seems like a neat market solution to global warming. In fact, it is worse than a straightforward carbon tax, where the costs are obvious.

With an ETS, the costs - to jobs, household consumption and economic growth - are hidden, and easily lead to lobbying, special favours and heavy rent-seeking.

But there is a bigger problem with both a carbon tax and a cap-and-trade system: they are ineffective, expensive ways to cut temperatures.

Countries that ratified the Kyoto Protocol - including, of course belatedly, Australia - promised to make significant reductions to their carbon emissions. A lot of nations are struggling to absorb the hit to economic growth that carbon cuts require, so many of these promises will not be fulfilled.

But even if every country lived up to its Kyoto agreement vows for every year until 2099 - costing the world $250 billion in lost growth every year - temperature rises would only be cut by a tiny 0.2 degrees Celsius.

It seems logical to think, then, that countries such as Australia should advocate even bigger carbon cuts. But this means even more financial pain, without an equivalent increase in benefits. Even if the European Union were successful in its radical plan to slash emissions by 20 per cent below 1990 levels within 12 years, global temperatures would only be one-sixtieth of one degree Celsius lower by 2100, at a cost of $10 trillion.

When we calculate the environmental and human benefits from this minuscule reduction in temperature rises, we discover that all of Europe's efforts would only achieve four cents worth of benefits for every dollar spent.

The goal of carbon emission mitigation is to make burning carbon so expensive that everyone switches to green energy sources. But this will not happen any time soon.

Low-carbon energy sources such as wind and solar power remain extremely expensive and uncompetitive. To produce the same amount of electricity, solar panels are four times more expensive than building a natural gas plant, and three times more expensive than a nuclear plant. Wind power is more than 50 per cent more expensive than electricity generated by coal.

Rather than attempting the politically impossible by making fossil fuels so expensive that nobody will use them, we should try to make green energy so cheap everyone will use it.

The typical cost of cutting a ton of CO2 is now about $29, but the damage that a ton of carbon causes in the atmosphere is about $10. Spending $29 to achieve $10 worth of "good' makes no sense.

It is clear that we need to reduce by roughly tenfold the cost of cutting emissions. That will not be achieved on the world's present path: spending on research and development of alternative energy sources has declined since the Kyoto Protocol was signed.

Instead of continuing with the politically challenging, financially expensive and economically flawed approach of an ETS, Australia should focus on boosting investment into research and development of green energy.

Economists who have calculated the long-term benefits for humans and the planet from reducing global warming - such as fewer heat deaths and less flooding - show that every dollar invested in making low-carbon energy cheaper will do $16 worth of "good". Spending a dollar to do $16 worth of good makes a lot of sense.

The Australian Government plans to participate in discussions in Copenhagen this December to replace the Kyoto Protocol. Those discussions will be complicated and charged, with developing nations such as China and India - who were not responsible for the emissions that will hurt the planet - seeking to be paid off in return for the major blow to development that carbon cuts would necessitate.

This could so easily be avoided and a more effective response to climate change embraced.

Instead of promising even bigger carbon cuts than Kyoto, leaders could instead call for every country to spend 0.05 per cent of its gross domestic product on low-carbon energy research and development.

That would increase the amount of such spending tenfold, yet the total cost would be only one-tenth of the cost of Kyoto.

For Australia, it would mean an annual outlay of $540 million a year, considerably cheaper than many estimates of the industry damage that the ETS would cause.

Kyoto-style emissions cuts can only ever be an expensive distraction from the real business of weaning ourselves off fossil fuels. Until green energy sources become genuinely competitive, carbon will continue its stranglehold on every economy on Earth.

Carbon cuts have become the only answer to global warming that is discussed. There has been a convergence of interests between businesses that stand to make a fortune from an ETS and some environmental campaigners who see carbon cuts as virtuous, while both neglect the commonsense contribution from the field of economic science.

Fears about climate change are understandable. But fear alone is a poor basis upon which to build sound decisions.

We should take lessons from both natural science and economic science, and ensure that we choose the most effective and realistic response to this global threat.

Bjorn Lomborg is the director of the Denmark-based think tank the Copenhagen Consensus Centre, author of The Skeptical Environmentalist and Cool It: The Skeptical Environmentalist's Guide to Global Warming, and an adjunct professor at Copenhagen Business School.


BENARKAH KARTINI MENGAJARKAN EMANSIPASI?



Sejak dulu wanita dijajah pria! barangkali penggalan bait lagu ini membuat kita bertanya-tanya, mengapa wanita merasa terjajah oleh kaum pria. Jika kita coba telusuri, sejak kira-kira tahun 200 Sebelum Masehi, nasib makhluk bernama wanita ini sungguh malang . Kaum laki-laki di berbagai belahan bumi meletakkan posisi wanita pada derajat yang rendah. Mereka dipaksa hidup di bawah keganasan laki-laki, sampai-sampai tidak ada batas bagi seorang suami dalam memperlakukan istrinya.

Pada sebagian bangsa Yahudi, seorang bapak diperbolehkan menjual anak perempuannya. Di Eropa, perempuan dipaksa menikah dengan lebih satu laki-laki (poliandri). Di Jazirah Arab, lahirnya bayi perempuan adalah kehinaan bagi keluarganya sehingga layak dikubur hidup-hidup. Di Mesir dan Persia , perlakuan terhadap perempuan tak kalah sadisnya.

Demikianlah, berabad-abad penderitaan yang panjang, kehinaan, kerendahan dan berbagai predikat buruk tersandang di pundak wanita. Pada tahun 611 Masehi, barulah pembebasan kaum wanita dari segala penderitaan dan kehinaan dimulai. Pelopornya bukanlah seorang perempuan, melainkan seorang laki-laki bernama Muhammad. Berbekal petunjuk Allah SWT, Muhammad berusaha mengangkat posisi wanita pada tingkat kemuliaan yang tiada tara . "Surga itu terletak di bawah telapak kaki ibu", sabda Rasulullah SAW ini mengindikasikan bahwa posisi ibu (yang berarti seorang perempuan) adalah salah satu penentu dalam meraih surga. Peradaban pun terus berkembang dengan dilandasi nilai-nilai luhur.



Pada masa itu, wanita diposisikan pada derajat yang tinggi. Hingga akhirnya pada awal abad ke-13, kemuliaan itu pelan-pelan memudar, seiring dengan peradaban, sains dan teknologi yang ditawarkan oleh Gerakan Revolusi Industri. Pada abad ke-19, muncul benih-benih yang dikenal dengan feminisme yang kemudian terhimpun dalam wadah Women’s Liberation (Gerakan Pembebasan Wanita).

Gerakan yang berpusat di Amerika Serikat ini berupaya memperoleh kesamaan hak. Mereka memperjuangkannya melalui parlemen, turun ke jalan-jalan untuk melakukan aksi demonstrasi maupun pemboikotan. Pada awal abad ke-20, gerakan feminisme di AS difokuskan pada satu isu yaitu mendapatkan hak untuk memilih, karena kala itu wanita disamakan dengan anak di bawah umur yang tidak memiliki hak pilih dalam pemilu. Hingga pada tahun 1948, sejumlah wanita berkumpul di Seneca Fall, New York untuk menuntut hak-hak mereka sebagai warga negara.

Setelah tuntutan itu terpenuhi, gerakan feminisme agak tenggelam hingga tahun 1950-an. Saat itu kedudukan wanita yang ideal sebagai ibu rumah tangga tak pernah digugat, meski sudah banyak wanita yang aktif bekerja di luar rumah sebagai buah revolusi industri. Pada tahun 1960, isu feminisme berkembang lagi di AS. Tujuannya adalah menyadarkan kaum wanita bahwa pekerjaan yang dilakukan di sektor domestic (rumah tangga) merupakan hal yang tidak produktif. Kemunculan kembali isu ini karena diilhami oleh buku karya Betty Freidan berjudul The Feminine Mystiquue (1963). Freidan mengatakan bahwa peran tradisional wanita sebagai ibu rumah tangga adalah faktor utama penyebab wanita tidak berkembang kepribadiannya.

Untuk itu, wanita tidak harus kawin dan punya anak agar tidak membebani dan menghambat pengembangan dirinya. Tokoh-tokoh feminis kala itu, memberikan dorongan kepada wanita untuk membebaskan diri dari kewajiban kerumahtanggaan. Juliet Mitcher dalam bukunya Women’s Estate (1971) mengatakan "menjadi ibu rumah tangga itu sama dengan menjadi budak." Tampak gerakan feminis kala itu berkembang menjadi wadah perjuangan untuk membebaskan wanita dari rumah tangga dan membenci laki-laki. Laki-laki dipandang sebagai figur penindas dan takut disaingi wanita. Gerakan kaum feminis yang mengecilkan arti keluarga relatif berhasil mengubah persepsi terhadap keluarga konvensional pada sebagian besar masyarakat AS.

Hal ini karena: Pertama, kuatnya pengaruh budaya materialisme yang mengukur segala keberhasilan dengan bentuk materi. Kekuasaan dalam keluarga diukur dari banyaknya materi yang dibawa ke dalam keluarga. Wanita dianggap lebih rendah powernya di dalam keluarga, jika tidak menghasilkan materi (uang).

Kedua, individualisme yang dianut kuat di masyarakat. Sistem yang ada di Barat telah menempatkan individu sebagai figur yang lebih penting dari kelompok. Individu adalah the center of human action. Menurut paham ini, pekerjaan kerumahtanggaan dianggap sebagai penindasan individu. Ketiga, teori neoclassical economics yang tidak memasukkan pekerjaan domesticwanita dalam perhitungan GNP (Gross National Product). Dengan demikian wanita dengan tugas reproduktifnya dan domestiknya seolah-olah tidak mempunyai kontribusi apa-apa dalam pembangunan.

Gencarnya kampanye feminisme tidak hanya berpengaruh bagi masyarakat AS, tetapi di seluruh dunia, virus peradaban ini terus menginfeksi tubuh masyarakat. Hal ini terbukti dari hasil yang dicapai pada Konferensi Wanita Sedunia (2 Juli 1975), di Mexico City. Konferensi tersebut merupakan Puncak Tahun Wanita Internasional (TWI) dan menghasilkan World Plan of Action of The International Women’s Year, sebagai pedoman bagi kegiatan dalam jangka waktu 10 tahun. Hasil Konferensi ini diterima Majelis Umum PBB dan dijadikan resolusi PBB yang mempunyai kekuatan untuk ditaati oleh semua negara anggota PBB, tak terkecuali negeri-negeri Islam seperti Indonesia .

Munculnya tokoh-tokoh feminisme di negeri-negeri Islam seperti Fatima Mernissi (Maroko), Nafis Sadik (Pakistan), Taslima Nasreen (Bangladesh), Amina Wadud, Mazharul Haq Khan serta beberapa tokoh dari Indonesia seperti Wardah Hafidz, Myra Diarsi setidaknya menjadi bukti bahwa gerakan inipun cukup laku di dunia Islam. Bahkan tak hanya dari kalangan wanita, dari kalangan pria juga mendukung gerakan ini seperti Asghar Ali Engineer, Didin Syafruddin, dan lain-lain. Di Indonesia, feminisme lebih dikenal dengan emansipasi wanita. Tak sedikit orang-orang yang telah memperjuangkan emansipasi tersebut menjadikan RA Kartini menjadi simbol perjuangannya. Pikiran-pikiran RA Kartini yang tertuang dalam bentuk surat-menyurat kemudian dikumpulkan dalam satu buku "Habis Gelap Terbitlah Terang".

Dari sini kita jadi bertanya? Benarkah RA Kartini yang telah mengajarkan emansipasi? Jika ditilik lebih lanjut, apa yang diajarkan RA Kartini, pada dasarnya adalah peningkatan harkat dan martabat wanita serta menuntut hak-hak wanita yang memang itu menjadi haknya dan bukanlah emansipasi sebagaimana yang berkembang di Barat. Rupanya kiprah RA Kartini telah disalahartikan atau memang sengaja dijadikan cantolan oleh para tokoh emansipasi wanita di Indonesia untuk menggolkan tujuannya yakni menuntut persamaan hak antara laki-laki dan wanita di segala bidang, bukan sekedar menuntut apa-apa yang memang menjadi kaum wanita.

Bukankah Allah SWT telah menciptakan laki-laki dan wanita dengan posisinya masing-masing secara pas, tidak mengeksploitasi satu sama lain? Allah telah memberikan hak-hak kepada wanita sebagaimana yang diberikan kepada laki-laki, kecuali ada hal-hal khusus yang diberikan Allah terkait dengan tabiat dan martabat wanita, seperti kemampuan hamil, melahirkan dan menyusui yang tidak diberikan-Nya kepada laki-laki.

Mengapa saya mengenakan Kerudung ?


Oleh Yvonne Ridley (mualaf Inggris eks tahanan Taliban)

Dulu saya melihat wanita berkerudung sebagai manusia yang pendiam, makhluk yang tertindas. Namun, kini saya melihatnya sebagai sosok yang memiliki banyak keahlian, berbakat, dan berpendirian kuat dimana menjelma sebagai bentuk solidaritas persaudaraan yang bahkan terlalu agung untuk dibandingkan dengan persaudaraan feminisme Barat.

Politisi dan jurnalis senang mengangkat isu tertindasnya perempuan di dalam Islam tanpa pernah mengajak berbicara para perempuan berkerudung itu sendiri.

Mereka sama sekali tidak memiliki bayangan bagaimana wanita muslim terlindungi dan dihormati dalam Islam yang telah berlangsung selama lebih dari 1400 tahun yang lalu.

Namun dengan mengupas isu budaya seperti mempelai anak-anak, penyunatan anak perempuan, pembunuhan demi kehormatan dan perkawinan paksa, mereka pikir mereka berbicara dengan ilmu.

Dan saya juga muak dengan dicontohkannya praktik di Saudi sebagai contoh bagaimana wanita ditekan hak-haknya seperti larangan mengemudi di negara tersebut.

Hal-hal diatas sebenarnya tidak ada hubungannya dengan Islam, namun itu semua menjadi sasaran empuk untuk memojokkan Islam dengan bergaya sok tahu. Padahal sangatlah naif untuk mencampuradukkan budaya dengan Islam.

Saya pernah diminta untuk menulis bagaimana Islam membolehkan suami untuk menghajar isterinya. Enak saja, tidak benar itu. Kalangan pengkritik Islam tentu akan dengan senang mengutip ayat-ayat Al Quran atau Hadith secara serampangan dan di luar konteks. Apabila seorang suami akan menaikkan tangannya terhadap isterinya, ia dilarang untuk meninggalkan bekas pukulan di tubuh isterinya. Dengan kata lain, Quran sebenarnya berkata,” Jangan kau hajar isterimu, Hai Bodoh.”

Nah mari kita lihat statistik yang menarik. Hmm, saya mulai mendengar kata-kata sumpah serapah. Menurut, informasi Kekerasan Rumah Tangga Nasional (Amerika Serikat), 4 juta wanita mengalami kekerasan oleh pasangannya selama rata-rata 12 bulan.







Tidak kurang dari 3 wanita dibunuh oleh suami atau pacarnya setiap hari… yang berarti sekitar 5500 wanita yang dihajar hingga mati sejak peristiwa 9/11.

Mungkin ada yang bilang bahwa fakta tersebut adalah suatu kenyataan yang mencengangkan yang bisa terjadi di masyarakat yang konon beradab. Namun sebelum saya berkata lebih jauh, saya perlu katakan bahwa kekerasan terhadap wanita adalah masalah global. Pria yang melakukan kekerasan pun memiliki latar belakang yang beragam dari segi agama maupun budaya. Kenyataan menunjukkan bahwa satu dari tiga wanita di dunia merupakan korban kekerasan dan pelecehan seksual semasa hidupnya. Kekerasan terhadap wanita bukan monopoli agama, status, kekayaan, warna kulit ataupun budaya tertentu.

Namun demikian, ketika Islam pertama kali muncul, wanita merupakan obyek yang diperlakukan secara tidak semestinya. Bahkan di Barat, para wanita pun masih menghadapi masalah karena para pria yang masih berpikir memiliki superioritas. Ini terlihat dari jenjang promosi dan struktur upah yang terlihat dari tipe pekerja pembersih biasa hingga pemburu karir di tingkat direksi atau manajemen.

Wanita di Barat pun masih diperlakukan sebagai komoditas dimana perbudakan seksual mengalami peningkatan, dengan dalih sebagai upaya pemasaran dimana tubuh wanita menjadi aset penjualan produk dalam dunia periklanan. Sebagaimana disebutkan sebelumnya, ini terjadi di dalam masyarakat dimana perkosaan, pelecehan seksual dan kekerasan adalah hal yang lumrah. Di dalam masyarakat ini pula terjadi ilusi persamaan antara pria dan wanita dan tingkat pengaruh seorang wanita di dalam masyarakat tersebut diukur dari besaran payudara yang ia miliki.

Dulu saya melihat wanita berkerudung sebagai manusia yang pendiam, makhluk yang tertindas. Namun, kini saya melihatnya sebagai sosok yang memiliki banyak keahlian, berbakat, dan berpendirian kuat dimana menjelma sebagai bentuk solidaritas persaudaraan yang bahkan terlalu agung untuk dibandingkan dengan persaudaraan feminisme Barat. Pandangan saya berubah sejak pengalaman yang saya lalui ketika ditahan oleh Taliban karena menyelundup ke Afghanistan dengan mengenakan burkha di bulan September 2001.

Selama 10-hari dalam kurungan, saya membuat perjanjian dengan mereka bahwa saya akan membaca Al Quran dan mempelajari Islam kalau mereka akan membiarkan saya pergi. Aneh tapi nyata, mereka pun menerima tawaran saya dan saya pun dibebaskan. Ketika saya kembali dari sana saya pun memegang janji saya. Sebagai jurnalis yang meliput peristiwa di Timur Tengah, saya pun menyadari untuk belajar lebih banyak tentang suatu agama yang jelas-jelas juga menjadi suatu pandangan hidup bagi masyarakat di sana.

Tidak, saya bukan korban Sindrom Stockholm. Untuk menjadi korban sindrom ini, anda harus memiliki hubungan yang baik dan erat dengan mereka yang menahan anda. Ini tidak terjadi dengan saya. Selama saya dikurung, saya sumpah serapahi mereka menolak makanan yang mereka tawarkan dan melakukan mogok makan. Saya tidak tahu siapa yang lebih senang ketika saya akhirnya dibebaskan — mereka atau saya!

Awalnya, saya pikir membaca Quran tidak akan lebih dari sekedar kegiatan akademis. Namun saya benar-benar terhenyak ketika saya temukan secara gamblang bahwa wanita memiliki kesamaan spiritual, pendidikan dan harga diri. Hadiah bagi seorang wanita ketika ia melahirkan dan membesarkan anak-anak mereka benar-benar mendapatkan pengakuan yang tulus. Wanita muslim pun bangga untuk menyatakan bahwa mereka adalah ibu rumah tangga.

Di samping itu, Nabi Muhammad Saaw pun menyatakan bahwa wanita yang terpenting dalam keluarga adalah seorang Ibu, Ibu, dan Ibu. Nabi juga berkata bahwa surga terletak di bawah telapak kaki ibu. Bayangkan, berapa banyak wanita yang mampu mencapai 100 peringkat wanita paling berpengaruh hanya dengan predikat ‘Ibu Terbaik’?

Ketika seorang wanita secara Islam memilih dengan sadar untuk tetap tinggal di rumah dan membesarkan anak-anak merupakan suatu bentuk baru dari harga diri dan kehormatan di mata saya. Pilihan tersebut sama sekali tidak lebih rendah dibanding dengan para wanita muslim lainnya yang memilih untuk bekerja, berkarir dan mengembangkan profesi mereka.

Saya pun mulai mencermati hal-hal seperti hukum warisan, pajak, kepemilikan harta dan perceraian, yang semuanya mungkin bisa menjadi inspirasi bagi para pengacara Holywood. Misalnya, wanita berhak mempertahankan apa yang telah mereka raih dan miliki sedangkan para suaminya harus menyerahkan separuh dari nilai yang ia miliki.

Agak lucu bukan kedengarannya ketika para media tabloid dengan heboh meliput berita aktris bintang film yang melakukan perjanjian pra nikah? Padahal para wanita muslim sudah menjalankan perjanjian bahkan sejak hari pertama. Mereka bisa memilih untuk bekerja atau tidak, dan semua penghasilan yang ia dapati dari pekerjaannya adalah miliknya, sedangkan suaminya harus membayar semua kebutuhan, tagihan dan belanja keluarga.

Apa-apa yang mereka para feminis perjuangkan di tahun 70an, ternyata sudah dinikmati oleh para wanita muslim 1400 tahun yang lalu.

Sebagaimana saya terangkan tadi, Islam menghormati status Ibu dan Istri. Apabila anda memilih untuk tetap tinggal di rumah, maka silakan untuk tetap tinggal di rumah. Adalah suatu bentuk kehormatan yang luar biasa nilainya untuk menjadi pendidik pertama dan terutama bagi anak-anak.

Di saat yang sama, Quran juga menyatakan kalau anda ingin bekerja, maka bekerjalah. Jadilah wanita karir, kembangkan profesi dan jadilah politisi. Jadilah menjadi sosok apapun yang anda inginkan dan jadilah yang terbaik, karena apapun yang anda akan kerjakan diniati untuk menggapai ridhaNya.

Saat ini ada kecenderungan yang berlebihan untuk menfokuskan pada masalah pakaian wanita muslim terutama oleh para pria (baik muslim dan non-muslim).

Memang benar bahwa wanita muslimah wajib untuk berpakaian sopan, tetapi banyak sekali masalah lain yang wanita muslim hadapi saat ini.

Namun demikian, semua orang masih terobsesi dengan isu kerudung atau hijab. Begini, hijab ini adalah busana resmiku, dan dengan ini saya nyatakan bahwa saya adalah seorang muslim dan saya harap anda perlakukan saya dengan hormat.

Bisakah anda bayangkan bagi seseorang untuk memberitahu eksekutif Wall Street atau bankir Washington untuk mengenakan kaos t-shirt dan celana blue jeans? Dia tentu akan menyatakan bahwa busana resmi yang ia kenakan adalah yang mendefinisikan dia selama jam kerja dan secara tidak langsung ia nyatakan kepada dunia untuk mendapatkan perlakuan sebagaimana mestinya.

Anehnya, di Inggris, kita dengar ucapan Menlu Jack Straw tentang nikab (penutup wajah yang hanya memperlihatkan mata) sebagai penghalang yang tidak bisa diterima. Wahai para pria, kapan anda akan berhenti mengomentari busana wanita?

Kita juga dengar ucapan Perdana Menteri Inggris Gordon Brown dan John Reid yang memberikan pernyataan yang tidak pantas tentang nikab, padahal desa asal mereka adalah perbatasan Skotlandia dimana para pria di sana mengenakan rok!

Lalu kita juga temukan para anggota dewan parlemen yang ikut-ikutan menggambarkan nikab sebagai penghalang komunikasi. Benar-benar ucapan tidak berkualitas. Lalu bagaimana mereka menjelaskan fenomena ponsel, email, radio, sms dan faks yang dalam sehari-harinya mereka tidak pernah melihat wajah seseorang.

Mayoritas para akhwat yang saya kenal yang mengenakan nikab adalah wanita kulit putih, yang masuk Islam dan tidak lagi menginginkan sorotan, rayuan laki-laki dan perilaku mereka yang tidak senonoh. Asal tahu saja, ada sepasang akhwat di London yang saya kenal yang mengenakan niqab saat demo anti Perang karena tidak tahan dengan bau rokok.

Saya khawatir Islamophobia telah menjadi bidikan kaum rasis. Tetapi secara pengecut, kaum chauvinis pria dan kaum wanita muslim sekuler kiri bergabung menyerang busana muslimah yang tidak lagi bisa ditolerir oleh para muslimah.

Saya sendiri bertahun-tahun adalah feminis dan hingga sekarangpun masih menjadi feminis muslim yang berjuang untuk kepentingan kaum wanita. Bedanya adalah, wanita feminis muslim adalah jauh lebih radikal ketimbang teman feminisnya yang sekuler. Kita semua benci kontes kecantikan dan berusaha keras untuk tidak tertawa melihat adanya Miss Afghanistan yang mengenakan bikini sebagai bukti pembebasan wanita di Afghanistan.

Saya telah kembali ke Afghanistan beberapa kali dan saya bisa katakan bahwa tidak ada wanita karir yang bangkit dari reruntuhan di sana. Wanita muslimah Afghan berharap kepada saya agar Barat tidak terlalu terobsesi dengan Bhurka yang mereka kenakan. “Jangan perjuangkan kami untuk menjadi wanita karir, tapi carikan pekerjaan buat suami kami. Tunjukkan bahwa kami bisa mengirim anak-anak ke sekolah secara aman tanpa takut diculik. Berikan kami keamanan dan makanan di meja makan,” demikian kata seorang wanita muslimah kepada saya.

Muslim feminis muda melihat kerudung dan nikab sebagai simbol politik dan persyaratan agama sekaligus. Ada yang menganggap bahwa ini adalah simbol perlawanan mereka terhadap gaya hidup Barat yang sarat dengan mabuk-mabukan, seks bebas, dan narkoba.

Superioritas dalam Islam tumbuh karena ketaqwaan, bukan kecantikan, kekayaan, kekuasaan, posisi, maupun jenis kelamin.

Sekarang katakan kepada saya mana yang lebih membebaskan. Apakah dengan melihat seberapa pendek rok yang saya kenakan dan ukuran payudara, atau dengan menilai karakter, pikiran dan kecerdasan?

Majalah-majalah memberikan pesan kepada wanita kalau mereka tidak tinggi, langsing dan cantik maka mereka tidak akan dicintai dan diinginkan. Tekanan kepada para pembaca majalah remaja untuk memiliki pacar pun sangat menjengkelkan.

Islam berkata kepada saya bahwa saya memiliki hak untuk mendapatkan pendidikan dan adalah tugas saya untuk mencari ilmu, baik ketika saya masih lajang atau sudah menikah.

Tidak ada di dalam Islam bahwa kami sebagai wanita harus mencuci, membersihkan rumah, atau memasak demi para pria. Tapi tidak hanya laki -laki muslim yang wajib mempelajari kembali perannya di masyarakat. Coba cek kata-kata Pat Robertson di tahun 1992 tentang pandangannya terhadap wanita. Lalu katakan kepada saya mana yang lebih beradab.

Dia berkata,” Feminisme mendorong wanita untuk meninggalkan suami mereka, membunuh anak-anak, melakukan sihir, menghancurkan kapitalisme, dan menjadi lesbian.”

Ini adalah kata-kata orang Amerika yang hidup semasa Jahiliyah yang perlu dimodernisasi dan di-adab-kan. Sosok seperti inilah yang justru mengkerudungi penglihatan mereka dan kita perlu membuka kerudung kejahilan mereka sehingga bisa membiarkan masyarakat dunia untuk melihat Islam dengan mata kepala mereka sendiri sebagaimana apa adanya.

Kuntulan



Kesenian tradisional Banyuwangi bertahan di tengah berbagai benturan

Hadrah Kuntulan yang juga disebut kundaran, merupakan salah satu dari sekian seni tradisi yang masih bertahan hingga kini. Berbagai perubahan yang mewarnai perjalanan kuntulan menunjukan kcerdasanya dalam menghadapi setiap perubahan. Identifikasi sebagai karya seni bernuansa Arab - Islam melekat pada kesenian ini pada masa awal kemunculanya. Sperti halnya Ujrat, Tunpitujat dan pembacaan al-Barjanji dengan diiringi alat musik Gembrung yang pernah ada Banyuwangi seperti catatan seorang antropolog pada tahun 1926, John Scholte. Karena itulah pada mulanya pertunjukan seni ini di dominasi oleh laki-laki. Pertemuanya dengan kesenian asli banyuwangi seperti Gandrung, Damarwulan, dan Trengganis serta tarian lainnya merubah hadrah kuntulan menjadi kesnin yang unik dan has.




Tidak hanya gerakan tarinya, musik dan tembang-tembang yang dibawakan pun merupakan kolaborasi unik kesenian tradisi daerah Banyuwangi dan kesenian gurun. Kehadirannya juga menambah perbendaharaan dan warna kesenian tradisional di tanah air. Persinggunganya dengan berbagai realitas sosial dan kebudayaan masyarakat banyuwangi membawa kesenian ini ke dalam dinamisasi yang khas dan sekaligus persoalan yang komplek.

Awalnya adalah nama burung
Sebutan Kuntul sebagai simbol, menurut Sutedjo HN, budayawan Banyuwangi, merupakan representasi dari gaya hidup sosial yang lebih mementingkan kebersamaan, serasa dan sepenangungan di antara sesamanya. Hal ini di ilhami dari cara hidup burung Kuntul yang selalu memanggil teman-temannya dikala mendapatkan makanan.

Pendapat ini ditunjang kondisi pertanian yang ada di Banyuwangi. Kesuburan tanah yang terhampar memberikan kemudahan para petani dalam bercocok tanam. Sambil menunggu tanaman padi memasuki musim panen, para petani di Banyuwangi terbiasa memanjakan diri mereka dengan memainkan Angklung.

Perjalanan hidup yang sulit membangkitkan para seniman daerah merespon dalam bentuk kesenian. Maka Kuntulan sebagai perlambangan dari kerukunan masyarakat mengkontruksi kesadaran baru pada seluruh masyarakat Banyuwangi agar hidup dalam kebersamaan untuk mewujudkan Banyuwangi yang senasib dan sepenanggungan tanpa ada rasa ingin menguasai tanah warisan leluhur sebagai milik individual.

Nama kesenian yang diambil dari hal-hal di sekitar kehidupan masyarakat ini juga bisa ditemukan dalam beberapa kesenian di Banyuwangi Lainya, seperti Genjer-genjer. Ketika Jepang masuk Banyuwangi, kehidupan masyarakat Banyuwangi mengalamai kekurangan pangan yang cukup parah. Banyak dari penduduk tidak bisa hidup layak seperti sebelumnya. Gambaran kesulitan ini bisa dilihat dari hasil karya seniman setempat, lagu Genjer-genjer yang muncul pada tahun 1942 karya Moh. Arif, memberikan gambaran kesulitan pangan penduduk Banyuwangi sebagai imbas pendudukan Jepang di wilayah Banyuwangi, sehingga tumbuhan Genjer yang tumbuh liar di area persawahan dan tidak menjadi perhatian penduduk, dijadikan bahan makanan yang dikonsumsi setiap hari.
Babak sejarah Hadrah Kuntulan
Pada masa penjajahan Belanda, Islam masuk ke Blambangan (sekarang Banyuwangi). Kedatangan Islam sarat dengan nuansa politik. Tujuan masuknya agama Islam ke Blambangan adalah untuk meredam gerakan masyarakat Blambangan yang terkenal sulit ditaklukan. Ketika Belanda berhasil merebut Blambangan, kebijakan pertama yang diberlakukan adalah mendirikan wilayah kekuasan yang bisa disetir oleh Belanda, lebih halusnya lagi dinormalisisasi dengan serangkaian aturan agama yang menguntungkan kepenguasaannya.

Walhasil, Raden Mas Alit sebagai bupati pertama beserta para punggawa yang diangkat sekitar tahun 1770-an oleh Belanda diharuskan memeluk agama Islam. Pesan misionaris agama bisa dilacak pula pada sejarah perjalanan kesenian gandrung yang awal-awalnya ditarikan atau dimainkan oleh orang laki-laki. John Scholte, salah seorang antropolog yang pernah meneliti Banyuwangi, menjelaskan bahwa para penari Gandrung setiap saat mengelilingi desa dengan membawa buntalan tas yang dibuat sebagai tempat beras hasil penampilan. Burda, selatun, wak aji, santri molih, tombo ati, ayun-ayun dan tembang lainnya adalah tembang bernuansa agama yang dibawakan. Dengan demikian, disamping membawa misi mempersatukan kembali rakyat Blambangan, Gandrung juga digunakan sebagai alat penyampaian dakwah.

Sekitar tahun 1950 kesenian hadrah muncul. Pada awalnya, Hadrah sangat kental nuansa Islam. instrument musik yang mengiringinya adalah Rebana dan Kendang. Penarinya laki-laki dengan bentuk tarian menyerupai tarian Saman dari Aceh. Sedangkan tembang yang dilantunkan adalah baid-baid Burdah.

Pada masa bersamaan arus kesenian Banyuwangi mulai bermunculan, seolah-olah bangkit kembali dari tradisi yang sudah lama diwariskan oleh leluhur, seperti Angklung, Damarwulan, dan Rengganis.

Kebangkitan seni ditandai dengan berdirinya organisasi kesenian yang memberikan peluang dan tempat berapresiasi. Pada kepemimpinan presiden Soekarno, Lembaga Kesenian Rakyat (Lekra) memberikan perhatian pada kesenian-kesenian rakyat sebagai muatan perpolitikannya. Seniman-seniman daerah yang bergabung dengan Lekra merasa mendapat angin segar. Mereka kemudian berbondong-bondong mengabdiakn dirinya dengan sejumlah karya seni masing-masing dengan mengusung unsur bahasa daerah sebagai ciri khas kesenian Lekra.

Kedekatan Lekra berdampingan dengan kesenian yang timbul dari masyarakat Banyuwangi tidak dibarengi oleh lembaga-lembaga kesenian lainnya. Lembaga Kesenian seperti LKN (Lembaga Kesenian Nasional), Lesbumi, dan yang lainnya tidak sekental apa yang telah dilakukan oleh para seniman Lekra.

Nasionalisme kedaerahan dengan mengusung bahasa daerah sebagai unsur utama merupakan visi dari seniman Lekra, puluhan lagu berbahasa daerah diciptakan oleh para seniman untuk merespon kondisi sosial saat itu.

Hadrah yang bernuansa Islam sebagai perwujudan dari kesenian agama yang dikembangkan kalangan santri, tidak terlalu mendapat simpati dihati masyarakat, dikarenakan bahasa daerah yang saat itu menjadi sentral perubahan sosial tidak diadopsi sepenuhnya oleh kalangan santri. Faktor lain yang menyebabkan seni Hadrah kurang diminati adalah pola eksklusif kaum santri dengan penduduk di luar golongan santri.

Masa kejayaan Lekra mulai pudar menyusul terjadinya tragedi G 30/S PKI tahun 1965. Tragedi ini tak pelak berimplikasi hebat pada seniman-seniman daerah yang bergabung dalam organisasi Lekra. Setelah peristiwa G 30/S PKI tersebut ketakutan dan kebimbangan menyelimuti kehidupan mereka. Lembaga-lembaga yang bernuansa agama berada diposisi atas angin. Para aktivis seni yang keluar dari Lekra paska 1965 diinternalisasi oleh Lembaga Kesenian Nasional (LKN) untuk melanjutkan kembali apa yang pernah mereka lakukan di Lekra.

Peralihan kekuasaan dari masa Orde Lama (Orla) ke Orde Baru (Orba) juga membawa dampak pada kesenian daerah. Jika pada masa Orla kesenian Banyuwangi lebih menonjolkan fisinya untuk mengkritisi kondisi sosial dan menjadi milik rakyat sepenuhnya, maka yang terjadi pada masa Orba adalah sebaliknya. Setelah tahun 1970-an kesenian daerah diupayakan pada politik estetik semata. Seni kemudian lebih banyak divisualisasi dalam bentuk gerak tari. Hal ini dilakukan dengan tujuan bahwa kesenian akan mendapat medan artistiknya manakala peraga tubuh bisa dinikmati secara langsung oleh para penonton.

Kecenderungan estetika kesenian daerah ini mengarahkan massa untuk selalu menikmati kesenian daerah dimana tanpa sadar masyarakat yang menghadiri kesenian tersebut telah mengadopsi dan meyakini pendidikan pembangunan yang dilancarkan oleh kebijakan Orba.

Dengan demikian aparatus Negara dalam tujuannya mendisiplinkan masyarakat dengan seperangkat ideologi disusupkan pada kesenian daerah. Ironisnya pada masa ini kesenian juga mempunyai ketergantungan yang tingggi pada insentif pemerintah.

Sejarah Hadrah memasuki babak baru pada sekitar tahun 1980-an. Kesenian ini bertransformasi pada bentuknya yang baru yang disebut sebagai Hadrah Kuntulan. Nuansa islam-arabis yang terkandung di dalamnya berubah mengikuti alur komposisi kedaerahan, isinya pun 50-50 menyesuaikan minat dari masyarakat saat itu.

Bukan hanya komposisi isi saja, aransment musikalnya juga ditambahi dengan beberapa alat lainnya. Ada gendang, bonang Bali dan kluncing (triangle) memperjelas nuansa daerah dan agama dalam unsur kesenian kuntulan.

Metamorfosis Hadrah kuntulan masih terus berlanjut. Kundaran kepanjangan dari Kuntulan kang didadar (seni Kuntulan yang diperlebar) merupakan sebutan bagi perkembangan kuntulan pada tahap selanjutnya. Sebenarnya Kundaran hanya sebuah garapan artistik untuk menyempurnakan tampilan hadrah tersebut. “Kundaran itu seperti pertunjukan Jejer Gandrung yang merupakan bagian dari pertunjukan Gandrung. Jadi, Kundaran masih bersifat perbaruan gerak dan isi dari Kuntulan saja, belum bisa dikatakan kesenian tersendiri”, tutur Sayun salah satu orang yang memprakarsai munculnya hadarah Kuntulan.

Kundaran sebagai tahapan terakhir perkembangan Kuntulan, mengusung kepentingan bagaimana agar kesenian tersebut makin dinikmati dan dimiliki oleh masyarakat sekaligus memperluas kesadaran beragama yang diapresiasikan pada kepemilikan kesenian itu sendiri.

Meneguhkan posisi di tengah benturan
Posisi Kuntulan sebagai sebuah karya pun tak luput dari perdebatan, apakah Kuntulan denga perkembanganya kini, masih layak disebut kesenian islami atau tidak. Dan lebih jauh, apakah kesenian itu sesuai dengan ajaran Islam atau tidak.

Bebebrapa kalangan, uatamanya kalangan pesantren menilai bahwa hadrah kuntulan dalam perkembanganya kini sudah tidak menjadi identitas dari kesenian islami lagi.

Bagi kalangan pesantren, hadrah yang lebih lekat dengan agama Islam atau masih bisa dikategorikan kesenian Islami terbagi atas dua macam. Yaitu hadrah aliran Pasuruan yang hanya menggunakan instrumen musik berupa rebana yang dalam masyarakat desa biasanya hanya diminati golongan santri tua.

Dan yang kedua, hadrah aliran Madura yang instrumen musiknya terdiri dari gendang dan rebana. Syair yang dibacakan pada pementasan kedua kesenian hadrah di atas bisa berupa Burda atau Al-Barjanji yang mengisahkan tentang tuntunan perjalanan Nabi Muhammad.

Kemudian, berkaitan dengan keberadaan Hadarah Kuntulan dikaitkan dengan ajaran atau kesesuaianya dengan hukum Islam, sebagian kalangan Islam menganggap Kuntulan sebagai hal yang masuk pada kategori sah-sah saja.

“Secara pribadi, kadang timbul rasa tidak setuju kalau hadrah Kuntulan dimasukkan dalam seni Islam, walau sebenarnya sedikit ada untungnya bagi Islam, sebagai media dakwah”,jelas KH. Daelani Ahmad pengasuh pondok pesantren Darul Ahsan, Banyuwangi.

Daelani juga berpendapat bahwa dakwah tidak harus ceramah, bisa lewat media seni budaya. Hal inilah yang menurut Daelani segi-segi positif dari kehadiran hadrah Kuntulan di tengah penyebaran Islam yang tidak diasdari oleh beberapa kalangan.

Sedangkan kalangan Islam lain, mempunyai pandangan negatif terhadap keberadaan kuntulan. Karena bagi mereka Hadrah Kuntulan telah diselipi budaya-budaya yang dihasilkan oleh agama di luar Islam.

Kesan erotis dan ditampilkan oleh penari perempuan dihukumi sudah keluar dari tatanan agama (Islam). Akibatnya, di berbagai kesempatan acara-acara Islam, hadrah Kuntulan sering dikesampingkan. Misalnya saja pada peringatan Isro’ Mi’roj dan Maulid Nabi Muhammad, Kuntulan jarang sekali ditampilkan. Jikalau diundang untuk tampil, grup Kuntulan hanya datang sebagian personel. “Acara maulid di Masjid cuman terbang saja yang diminta”, kata Rawin, pemilik hadrah Kuntulan asal Kertosari.

Berkaitan polemik seputar standar etik Islam ini, kalangan seniman mempunyai pendapat lain. Sobary Sopyan, seorang penata tarian Kuntulan, berpendapat bahwa beberapa unsur agama yang didapati dalam kesenian hadrah Kuntulan, membuka ruang pemaknaan yang holistik dari aspek moralitas keberagamaan. Baginya, memberikan pemaknaan pada unsur-unsur agama yang terkandung dalam kuntulan tidak hanya dimiliki oleh satu agama saja (Islam), namun beberapa pemaknaan tentang ritualistik dijalankan oleh agama yang lain.

Maka proses pemaknaan dari unsur agama yang terkandung di dalam seni Kuntulan menunjukkan nilai kearifan lintas agama. Karena sesungguhnya akar ritual yang dilakukan setiap agama adalah sama baiknya sesuai koridor tatanan agama masing-masing yang menjunjung kebajikan.

Benturan standar nilai yang menerpa Hadrah Kuntulan tidak hanya datang dari agama, namun juga benturan dengan tradisi wilayah tertentu. Misalnya tentang penggunaan alat musik Gong, yang dipergunakan dalam Kuntulan. Beberapa desa di Banyuwangi tidak memperbolehkan mengantung alat musik itu di desa mereka. Desa itu diantaranya adalah desa Penataban, desa Lukjaj, dan Lateng.

Kepercayaan yang bersumber dari logika mistis itu menjadi kuat berkat topangan mitos yang melingkupinya. Konon di desa Lukjaj, salah satu warganya yang menggelar hajatan, kepalanya tidak berhenti bergeleng-geleng menyerupai gerak gong yang ditabuh gara-gara ia dengan sengaja mengundang komunitas kesenian yang memakai gong dalam acara hajatanya tersebut.

Selain itu, hadrah kuntulan juga dihadapkan pada permasalahan yang datang standar moral-sosial kemasyarakatan yang ada. Hal itu disebabkan karena adalanya praktik-praktik negatif yang sering menyertai pertunjukan Hadarah Kuntulan, yang sebenarnya bukan bagian inhern dari pertunjukan tersebut. Seperti bentrok antar pemuda serta munculnya pesta miras (minuman keras) pada saat pertunjukan Hadrah Kuntulan. Akibatnya, streotip negatif yang dialamatkan pada kesenian ini menjadi semakin kuat.

Timbulnya penyakit sosial ini sebenarnya berawal dari dari kebiasaan yang terjadi pada pertunjukan kesenian modern seperti Karaoke, Orkes Melayu dan lainya. Kelompok pemuda yang menyimpan unsur konflik antar sesamanya bertemu kembali dipertunjukan kesenian tradisi. Dari fenomena sosial yang seperti inilah kalangan Islam menjustifikasi bahawa kesenian hadrah Kuntulan sudah keluar dari koridor agama, agen penimbul maksiat.

Menepis ekslusifitas Terlepas dari berbagai gesekan dan kontroversi yang mengiringinya, Hadarah kuntulan kini telah berkembang cukup luas, utamanya di Banyuwangi. “Dulu di Banyuwangi Selatan yang mayoritas masyarakatnya dari suku Jawa, hampir tidak ditemui kesenian hadrah Kuntulan, namun sekarang kondisi tersebut berbalik, wilayah seperti Gambiran dan Bango yang ditempati komunitas Jawa yang dulunya tidak memiliki kelompok kesenian tradisi, malah kemarin mendaftarkan 60 peserta pada festival tari. Songgon, daerah gunung mendaftarkan 300 peserta Kuntulan”, jelas Sayun.

Hal ini juga menandakan bahwa Hadrah kuntulan telah diterima oleh masyarakat diluar masyarakat asli Banyuwangi atau Osing. Memang hadarah kuntulan tidak di maksudkan sebagai kesenian eksklusif yang hanya diidentikan dengan daeah Banyuwangi atau suku Osing. Namun, diluar Banyuwangi, kesenian hadrah Kuntulan lebih dipresepsikan hanya sebagai milik suku Osing.

Bahkan pada sebuah acara di Jakarta, Aekanu Hariyono sebagai ketua dewan pariwisata Banyuwangi, sebagaimana di ceritakanya pada suatu rapat di Dewan Kesenian Blambangan (DKB), merasa perlu menegaskan bahwa kesenian hadrah Kuntulan yang ada di Banyuwangi tidak semata-mata milik masyarakat Osing. Hanya kebetulan yang tampil kebanyakan keturunan Osing tapi bukan Osing mainded. Hadrah Kuntulan bisa dimainkan oleh lintas agama serta lintas etnik.

”Sewaktu penampilan hadarah Kuntulan di Jakarta kemaren komposisi penari sudah lintas agama dan mereka tidak risih, kata Aekanu.
Minim penghargaan
Meluasnya peminat perunjukan ini ternyata tidak dibarengi dengan penggelolaan dan manajemen pertunjukan yang profesional. Akibatnya, tak jarang terjadi hal-hal yang merugikan para pelaku pertunjukan Hadarah kuntulan ini secara finansial. Misalnya adanya pihak tertentu yang merekam suatu pertunjukan Hadrah dan dijadikan bentuk Compac Disc (CD), kemudian menjualnya tanpa memberi uang imbalan pada group itu.

Berkembangnya praktek pembajakan semacam ini tentu tak bisa dilepaskan dari pandangan para pelaku pertunjukan Hadrah tersebut terhadap kesenian dan berkesenian itu sendiri. Pada umumnya para pelaku hadrah mempunyai pandangan bahwa berkesenian pada dasarnya adalah bagian dari sarana aktulaisasi diri dan perjuangan mempertahankan tradisi.

Karena itulah dalam realitas yang terjadi sering ditemui kecilnya penghargaan dan nilai apresiasi dalam bentuk uang kepada para seniman Hadrah. Setiap kali tampil, kelompok kuntulan hanya minta uang untuk keperluan administrasi dan biaya akomodasi paling mahal 1,5 jt, setelah dibagi-bagi biasanya pengendang hanya mendapatkan honor Rp 7.000. Sebuah nilai yang tidak sebanding dengan apa yang mereka lakukan selama semalam suntuk, tetapi keadaan yang demikian ini mereka tepis dengan keenjoy-an mereka sebagai seniman, “makan bareng dengan teman-teman sesama penari di Tempayan (Loyang, piring besar) yang sama, sudah sangat senang mas”, kata Ari Prihatini E.M.S, mantan penari Kuntulan Kertosari.

Kesenangan lain yang mereka dapat dari sekedar kalkulasi uang adalah antusias masyarakat ketika menonton, itulah penghargaan yang paling didambakan. Pada tahun 1970-an kesenian hadrah Kuntulan muncul dengan keseniannya yang baru berupa Hadrah Kuntulan Caruk, yaitu dua kelompok grup hadrah Kuntulan saling bertemu dan berunjuk kebolehan, baik bidang tari, melatunkan syi’iran, dan permainan alat musiknya. Dari seni Caruk ini, kelompok mana yang dapat mengambil perhatian massa paling banyak, maka kelompok tersebutlah pemenangnya.

Prestasi hadrah Kuntulan telah mengharumkan Banyuwangi dan propinsi Jawa Timur. Tercatat dalam pentas kesenian nasional hadrah Kuntulan pernah menjadi pemenang dalam lomba Festival Nasional di Masjid Istiqlal Jakarta. Sayangnya kelompok Hadrah Kuntulan tidak mendapat pandangan yang serius dari pemerintah.

Kesenian hadrah Kuntulan juga sudah menancapkan kukunya di tingkat internasional. Beberapa kali kesenian ini tampil di luar negeri. Beberapa waktu yang lalu, Hadrah Kuntulan tampil di Jepang dengan membawakan tembang rodad syi’iran, rodad tontonan dan berkolaborasi dengan Barongan




Barong Banyuwangi


Barong kata memiliki beberapa arti. Dalam bahasa Sansekerta berarti menanggung Barong, berasal dari kata "B (h) arwang". Baron juga dapat mengacu pada akar yang tinggal dekat dengan bambu klaster atau kinerja yang meniru binatang liar. Dibuktikan dari arti di atas, berarti yang terakhir adalah lebih dekat kepada maksud Barong Tradisional Kinerja. Ada banyak Barongsin Blambangan dari Banyuwangi,



misalnya, Barong Prejeng, Barong Osing atau Barong Blambangan. Utama dari karakter ini adalah kinerja kepala raksasa yang besar, dengan mata terbuka lebar dan dua tusks terjulur dari mulutnya. Barong adalah wayang. Cerita ini diambil dari cerita rakyat. Yang paling terkenal adalah kisah yang diambil dari Barong Jakrifah yang bercerita tentang perjuangan masyarakat desa untuk membuka daerah baru di hutan dan mereka harus menghadapi ifrit dari hutan. Kinerja biasanya dimulai pada malam hari dan selesai pada subuh. Pesan untuk menjaga hutan yang selalu diberikan dalam setiap performa.


Gandrung



Gandrung Banyuwangi berasal dari kata "gandrung", yang berarti 'tergila-gila' atau 'cinta habis-habisan' dalam bahasa Jawa. Kesenian ini masih satu genre dengan seperti ketuk tilu di Jawa Barat, tayub di Jawa Tengah dan Jawa Timur bagian barat, lengger di wilayah Banyumas dan joged bumbung di Bali, dengan melibatkan seorang wanita penari profesional yang menari bersama-sama tamu (terutama pria) dengan iringan musik (gamelan).
Bentuk kesenian yang didominasi tarian dengan orkestrasi khas ini populer di wilayah Banyuwangi yang terletak di ujung timur Pulau Jawa, dan telah menjadi ciri khas dari wilayah tersebut, hingga tak salah jika Banyuwangi selalu diidentikkan dengan gandrung. Kenyataannya, Banyuwangi sering dijuluki Kota Gandrung dan patung penari gandrung dapat dijumpai di berbagai sudut wilayah Banyuwangi.
Gandrung sering dipentaskan pada berbagai acara, seperti perkawinan, pethik laut, khitanan, tujuh belasan dan acara-acara resmi maupun tak resmi lainnya baik di Banyuwangi maupun wilayah lainnya. Menurut kebiasaan, pertunjukan lengkapnya dimulai sejak sekitar pukul 21.00 dan berakhir hingga menjelang subuh (sekitar pukul 04.00).
Sejarah


Menurut catatan sejarah, gandrung pertama kalinya ditarikan oleh para lelaki yang didandani seperti perempuan dan, menurut laporan Scholte (1927), instrumen utama yang mengiringi tarian gandrung lanang ini adalah kendang. Pada saat itu, biola telah digunakan. Namun demikian, gandrung laki-laki ini lambat laun lenyap dari Banyuwangi sekitar tahun 1890an, yang diduga karena ajaran Islam melarang segala bentuk transvestisme atau berdandan seperti perempuan. Namun, tari gandrung laki-laki baru benar-benar lenyap pada tahun 1914, setelah kematian penari terakhirnya, yakni Marsan.
Gandrung wanita pertama yang dikenal dalam sejarah adalah gandrung Semi, seorang anak kecil yang waktu itu masih berusia sepuluh tahun pada tahun 1895. Menurut cerita yang dipercaya, waktu itu Semi menderita penyakit yang cukup parah. Segala cara sudah dilakukan hingga ke dukun, namun Semi tak juga kunjung sembuh. Sehingga ibu Semi (Mak Midhah) bernazar seperti “Kadhung sira waras, sun dhadekaken Seblang, kadhung sing yo sing” (Bila kamu sembuh, saya jadikan kamu Seblang, kalau tidak ya tidak jadi). Ternyata, akhirnya Semi sembuh dan dijadikan seblang sekaligus memulai babak baru dengan ditarikannya gandrung oleh wanita.
Tradisi gandrung yang dilakukan Semi ini kemudian diikuti oleh adik-adik perempuannya dengan menggunakan nama depan Gandrung sebagai nama panggungnya. Kesenian ini kemudian terus berkembang di seantero Banyuwangi dan menjadi ikon khas setempat. Pada mulanya gandrung hanya boleh ditarikan oleh para keturunan penari gandrung sebelumnya, namun sejak tahun 1970-an mulai banyak gadis-gadis muda yang bukan keturunan gandrung yang mempelajari tarian ini dan menjadikannya sebagai sumber mata pencaharian di samping mempertahankan eksistensinya yang makin terdesak sejak akhir abad ke-20.
Tata Busana Penari
Tata busana penari Gandrung Banyuwangi khas, dan berbeda dengan tarian bagian Jawa lain. Ada pengaruh Bali (Kerajaaan Blambangan) yang tampak.
Bagian Tubuh
Busana untuk tubuh terdiri dari baju yang terbuat dari beludru berwarna hitam, dihias dengan ornamen kuning emas, serta manik-manik yang mengkilat dan berbentuk leher botol yang melilit leher hingga dada, sedang bagian pundak dan separuh punggung dibiarkan terbuka. Di bagian leher tersebut dipasang ilat-ilatan yang menutup tengah dada dan sebagai penghias bagian atas. Pada bagian lengan dihias masing-masing dengan satu buah kelat bahu dan bagian pinggang dihias dengan ikat pinggang dan sembong serta diberi hiasan kain berwarna-warni sebagai pemanisnya. Selendang selalu dikenakan di bahu.
Bagian Kepala
Kepala dipasangi hiasan serupa mahkota yang disebut omprok yang terbuat dari kulit kerbau yang disamak dan diberi ornamen berwarna emas dan merah serta diberi ornamen tokoh Antasena, putra Bima] yang berkepala manusia raksasa namun berbadan ular serta menutupi seluruh rambut penari gandrung. Pada masa lampau ornamen Antasena ini tidak melekat pada mahkota melainkan setengah terlepas seperti sayap burung. Sejak setelah tahun 1960-an, ornamen ekor Antasena ini kemudian dilekatkan pada omprok hingga menjadi yang sekarang ini.
Selanjutnya pada mahkota tersebut diberi ornamen berwarna perak yang berfungsi membuat wajah sang penari seolah bulat telur, serta ada tambahan ornamen bunga yang disebut cundhuk mentul di atasnya. Sering kali, bagian omprok ini dipasang hio yang pada gilirannya memberi kesan magis.
Bagian Bawah
Penari gandrung menggunakan kain batik dengan corak bermacam-macam. Namun corak batik yang paling banyak dipakai serta menjadi ciri khusus adalah batik dengan corak gajah oling, corak tumbuh-tumbuhan dengan belalai gajah pada dasar kain putih yang menjadi ciri khas Banyuwangi. Sebelum tahun 1930-an, penari gandrung tidak memakai kaus kaki, namun semenjak dekade tersebut penari gandrung selalu memakai kaus kaki putih dalam setiap pertunjukannya.
Lain-lain



Pada masa lampau, penari gandrung biasanya membawa dua buah kipas untuk pertunjukannya. Namun kini penari gandrung hanya membawa satu buah kipas dan hanya untuk bagian-bagian tertentu dalam pertunjukannya, khususnya dalam bagian seblang subuh.
Musik Pengiring
Musik pengiring untuk gandrung Banyuwangi terdiri dari satu buah kempul atau gong, satu buah kluncing (triangle), satu atau dua buah biola, dua buah kendhang, dan sepasang kethuk. Di samping itu, pertunjukan tidak lengkap jika tidak diiringi panjak atau kadang-kadang disebut pengudang (pemberi semangat) yang bertugas memberi semangat dan memberi efek kocak dalam setiap pertunjukan gandrung. Peran panjak dapat diambil oleh pemain kluncing.
Selain itu kadang-kadang diselingi dengan saron Bali, angklung, atau rebana sebagai bentuk kreasi dan diiringi electone.
Tahapan-Tahapan Pertunjukan
Pertunjukan Gandrung yang asli terbagi atas tiga bagian:
jejer
maju atau ngibing
seblang subuh
Jejer
Bagian ini merupakan pembuka seluruh pertunjukan gandrung. Pada bagian ini, penari menyanyikan beberapa lagu dan menari secara solo, tanpa tamu. Para tamu yang umumnya laki-laki hanya menyaksikan.
Maju
Setelah jejer selesai, maka sang penari mulai memberikan selendang-selendang untuk diberikan kepada tamu. Tamu-tamu pentinglah yang terlebih dahulu mendapat kesempatan menari bersama-sama. Biasanya para tamu terdiri dari empat orang, membentuk bujur sangkar dengan penari berada di tengah-tengah. Sang gandrung akan mendatangi para tamu yang menari dengannya satu persatu dengan gerakan-gerakan yang menggoda, dan itulah esensi dari tari gandrung, yakni tergila-gila atau hawa nafsu.
Setelah selesai, si penari akan mendatang rombongan penonton, dan meminta salah satu penonton untuk memilihkan lagu yang akan dibawakan. Acara ini diselang-seling antara maju dan repèn (nyanyian yang tidak ditarikan), dan berlangsung sepanjang malam hingga menjelang subuh. Kadang-kadang pertunjukan ini menghadapi kekacauan, yang disebabkan oleh para penonton yang menunggu giliran atau mabuk, sehingga perkelahian tak terelakkan lagi.
Seblang subuh
Bagian ini merupakan penutup dari seluruh rangkaian pertunjukan gandrung Banyuwangi. Setelah selesai melakukan maju dan beristirahat sejenak, dimulailah bagian seblang subuh. Dimulai dengan gerakan penari yang perlahan dan penuh penghayatan, kadang sambil membawa kipas yang dikibas-kibaskan menurut irama atau tanpa membawa kipas sama sekali sambil menyanyikan lagu-lagu bertema sedih seperti misalnya seblang lokento. Suasana mistis terasa pada saat bagian seblang subuh ini, karena masih terhubung erat dengan ritual seblang, suatu ritual penyembuhan atau penyucian dan masih dilakukan (meski sulit dijumpai) oleh penari-penari wanita usia lanjut. Pada masa sekarang ini, bagian seblang subuh kerap dihilangkan meskipun sebenarnya bagian ini menjadi penutup satu pertunjukan pentas gandrung.
Perkembangan terakhir
Kesenian gandrung Banyuwangi masih tegar dalam menghadapi gempuran arus globalisasi, yang dipopulerkan melalui media elektronik dan media cetak. Pemerintah Kabupaten Banyuwangi pun bahkan mulai mewajibkan setiap siswanya dari SD hingga SMA untuk mengikuti ekstrakurikuler kesenian Banyuwangi. Salah satu di antaranya diwajibkan mempelajari tari Jejer yang merupakan sempalan dari pertunjukan gandrung Banyuwangi. Itu merupakan salah satu wujud perhatian pemerintah setempat terhadap seni budaya lokal yang sebenarnya sudah mulai terdesak oleh pentas-pentas populer lain seperti dangdut dan campursari.



Lenyap nya Kesalahan


Wahai orang yang melakukan kesalahan dan kemaksiaatan yang senantiasa meninggalkan perintah-perintah Arrahman yang senantiasa menuruti kesesatan yang membinasakan,sampai kapan kah engkau melakukan kejahatan?
Dan sampai kapankah engkau lari dari segala yang mendekatkanmu pada tuhan-mu?
Engkau mendambakan di dunia sesuatu yang tidak dapat di capai,dan berlindung dari siksa akhirat dengan sesuatu yang tidak ia miliki,engkau tidak yakin dengan rizki ALLAH SWT telah di tetapkan bagimu dan tidak pula melaksanakan segala yang telah ALLAH SWT wajibkan atas-mu..



Saudaraku,demi ALLAH tidak akan bermanfaat bagimu segala nasehat,berbagai peristiwa tidak akan membuat bergeming,zaman tidak bisa menyadarkan dirimu dari segala perbuatan maksiat yang engkau perbuat dan penjaga kematian tidak dapat membuat engkau mendengar peringatan ,seakan akan engkau tidak akan pernah mati,bahkan hidup untuk selama-lamanya.
Demi ALLAH telah beruntung orang orang yang menghindari dosa-dosa dan telah selamat orang-orang yang takut terhadap siksa neraka,sedangkan engkau masih tetap melakukan kejahatan dan dosa-dosa.
Dalam syair di katakan :

Lenyaplah kesalahanku dan pantas bagiku untuk menatap dosa-dosa tidak meninggalkan bagiku hati yang sehat.
Kubinasakan hatiku lalu ku tinggalkan kemaksiatan,
Di saat uban dengan tegas memperingatiku akan kematian.
Setiap kali kukatakan luka hatiku telah tersembuhkan hatiku kembali terluka oleh dosa-dosa yang kulakukan,
Sesungguhnya keberuntungan dan kenikmatan yang sesungguhnya.
Bila seorang hamba dating di hari kebangkitan dalam keadaan aman sentosa.

Terperdaya panjang-nya waktu



Saudaraku tolaklah dunia ini sebagaimana para shalihin telah menolaknya,siapkanlahsuatu perpindahan yang tidak dapat di hindari,dan ambillah perjalanan dari berganti-nya hari dan bergilir-nya tahun.

“wahai orang-orang yang tenggelam dalam penyimpangan dan kesesatan dan orang-orang yang terpedaya oleh panjang-nya waktu yang di berikan ALLAH telah menunda umurmu lalu engkau menantang-nya dan engkau tidak takut terhadap akibat maksiat kepada-nya…”

Berkata Al junaid As sariy Assaqthy RA,pernah jatuh sakit,saat itu aku menjenguk-nya lalu kukatakan padanya”bagaimana perasaan-mu”?
Beliau menjawab :”bagaimana kuadukan apa yang kulakukan pada tabibku,sedangkan semua yang menimpaku berasal dari-nya”.kuambil sebuah kipas lalu aku mengipasi-nya,maka ia berkata”bagaimana mungkin merasakan hembusan angina seseorang yang jiwanya terbakar dan dalam ?..





Kemudian ia bersyair:

Hatiku terbakar dan air mata tertumpah
Derita terhimpun sedang kesabaran terpecah belah
Bilakah ketenangan di rasakan oleh orang yang tidak memilikinya.
Karena ulah nafsu,kalut dan kerinduan kepadanya.
Jika ada bagiku kesenangan yang telah engkau tetapkan wali tuhan.
Limpahkanlah kepadaku selama hayat di kandung badan…

Opick

reni Farida

Masjid Sunan Ampel




A. Selayang Pandang
Masjid Sunan Ampel didirikan oleh Raden Achmad Rachmatullah pada tahun 1421, di dalam wilayah kerajaan Majapahit. Masjid ini dibangun dengan arsitektur Jawa kuno, dengan nuansa Arab yang kental. Raden Achmad Rachmatullah yang lebih dikenal dengan Sunan Ampel wafat pada tahun 1481. Makamnya terletak di sebelah barat masjid. Hingga tahun 1905, Masjid Ampel adalah masjid terbesar kedua di Surabaya.setelah masjid agung
Di sekeliling masjid terdapat lima gapuro (pintu gerbang) yang merupakan simbol dari Rukun Islam. Di arah selatan, tepatnya di Jalan Sasak terdapat pintu gerbang pertama yang bernama Gapuro Munggah(Naik). Gapura Munggah adalah simbol dari Rukun Islam yang kelima, yaitu Haji. Suasana Pasar Seng di sekitar Masjidil Haram dapat dijumpai di sekitar gapura ini, dengan adanya para pedagang yang menjual barang-barang semisal Kurma seperti di Pasar Seng.
Setelah melewati Gapuro Munggah, pengunjung akan melewati Gapuro Poso(Puasa) yang terletak di sebelah selatan masjid. Gapuro Poso memberikan suasana pada bulan Ramadhan. Setelah melewati Gapuro Poso, kita akan masuk ke halaman masjid. Dari halaman ini tampak bangunan masjid yang megah dengan menara yang menjulang tinggi. Menara ini masih asli, sebagaimana dibangun oleh Sunan Ampel pada abad ke 14 M.
Gapuro berikutnya adalah Gapuro Ngamal (Beramal). Gapura ini menyimbolkan Rukun Islam yang ketiga, yaitu zakat. Disini orang dapat bersodaqoh, dimana hasil sodaqoh yang diperoleh dipergunakan untuk perawatan dan biaya kebersihan masjid dan makam. Gapura berikutnya adalah Gapuro Madep yang letaknya persis di sebelah barat bangunan induk masjid. Gapura ini menyimbolkan Rukun Islam yang kedua, yaitu sholat dengan mengadap (madep) ke arah kiblat.


Gapura yang ke lima adalah Gapuro Paneksen, merupakan simbol dari Rukun Islam yang pertama yaitu Syahadat. Paneksen berarti ‘kesaksian‘, yaitu bersaksi bahwa tiada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah utusan Allah. Gapuro Paneksen merupakan pintu gerbang masuk ke makam Sunan Ampel.
B. Keistimewaan
Masjid dan makam Sunan Ampel merupakan bangunan tua bersejarah yang masih terpelihara dengan baik sampai sekarang. Struktur bangunan dengan tiang-tiang penyangga berukuran besar dan tinggi yang terbuat dari kayu, juga arsitektur langit-langit yang kokoh memperlihatkan kekuatan bangunan ini melintasi zaman. Masjid ini menjadi tujuan wisata dan ziarah yang tak pernah sepi dari pengunjung.mulai siang hingga malam,bahkan ada yang sampai menginap di masjid sunan ampel..
C. Lokasi
Masjid Sunan Ampel berada di Jalan KH Mas Mansyur, Surabaya Utara. Lokasi ini sangat mudah dicapai, karena dilewati oleh berbagai macam angkutan.dan lokasi masjid sunan ampel berdekatan dengan jembatan merah ,saksi perjuangan masyarakat Surabaya dalam mengusir penjajah belanda
Fasilitas dan Akomodasi
Di selatan dan di timur masjid terdapat banyak sekali took,warung dan kios yang menjual berbagai macam barang yang biasa dijumpai di sekitar Masjidil Haram, Makkah.semisal Qurma dll Banyak orang membeli oleh-oleh Haji di tempat ini, karena selain tidak repot membawanya, harganya juga bisa lebih murah.kalau kita bisa menawarnya..




Masjid Muhammad Cheng Hoo


A. Selayang Pandang
Masjid Muhammad Cheng Hoo yang berada di kawasan Surabaya mulai dibangun pada tanggal 15 Oktober 2001. Masjid ini selesai dibangun pada 13 Oktober 2002, kemudian pada tanggal 28 Mei 2003 bertepatan dengan ulang tahun Pembina Iman Tauhid Islam atau Persatuan Islam Tionghoa Indonesia (PITI) Masjid Muhammad Cheng Hoo diresmikan oleh Menteri Agama RI, Prof. Dr. Said Agil Husain Al Munawar, MA.
Masjid ini berukuran 21x11 meter, dengan bangunan utama berukuran 11x9 meter. Pada sisi kiri dan kanan bangunan utama terdapat bangunan pendukung dengan lantai yang lebih rendah dari bangunan utama. Setiap bagian bangunan Cheng Hoo memiliki arti tersendiri. Panjang bangunan utama 11 meter meneladani ukuran sisi Ka’bah ketika pertama kali dibangun olehNabi Ibrahim AS. Adapun lebar bangunan 9 meter diambil dari keberadaan Walisongo yang melaksanakan syiar Islam di Jawa. Arsitektur yang menyerupai kelenteng adalah gagasan untuk menunjukkan identitas muslim Tionghoa di Indonesia dan untuk mengenang leluhur warga Tionghoa yang mayoritas beragama Budha. Pada bagian atas atap bangunan utama berbentuk segi delapan (pat kwa) yang dalam bahasa Tionghoa berarti jaya dan keberuntungan.



Cheng Hoo adalah utusan raja dinasti Ming yang menjalani kunjungan ke Asia sebagai Utusan/Duta Perdamaian. Sebagai seorang bahariwan dan Laksamana, Cheng Hoo berhasil mengelilingi dunia selama 7 kali beturut-turut dan menjalin hubungan perdagangan dengan negara-negara yang dikunjunginya, termasuk dengan Kerajaan Majapahit di Jawa. Di Indonesia, Cheng Hoo juga sempat singgah di Tuban, Semarang, Cirebon, Palembang, dan Medan,guna untuk memperluas wilayah dagang dan guna menyebarkan agama islam di bumi nusantara..
B. Keistimewaan
Masjid Muhammad Cheng Hoo adalah masjid pertama di Indonesia yang mempergunakan nama muslim Tionghoa, dengan bangunan yang bernuansa etnik dan berarsitektur khas Tiongkok yang didominasi warna hijau, merah, dan kuning.
C. Lokasi
Masjid Muhammad Cheng Hoo terletak di Jalan Gading No. 2 (Kusuma Bangsa) Surabaya.
D. Akses
Masjid Muhammad Cheng Hoo bisa dicapai dengan kendaraan pribadi maupun kendaraan umum.karena akses jalan yang berada di kawasan kota surabaya
F. Akomodasi dan Fasilitas
Di kompleks masjid terdapat berbagai fasilitas seperti Taman Kanak-Kanak, kantor PITI, lapangan olah raga, tempat kursus bahasa Mandarin, dan kantin.





Masjid Agung Banten



A. Selayang Pandang
Masjid Agung Banten merupakan situs bersejarah peninggalan Kesultanan Banten. Masjid ini dibangun oleh Sultan Maulana Hasanuddin, putera Sunan Gunung Jati, sekitar tahun 1552—1570 M. Masjid ini memiliki halaman yang luas dengan taman yang dihiasi bunga-bunga flamboyan. Pada hari-hari tertentu, misalnya Maulid Nabi Muhammad SAW, masjid ini dipenuhi oleh ribuan peziarah dari berbagai daerah, seperti daerah Banten, Jakarta, Bekasi, Bogor, Purwakarta, Sukabumi, hingga Bandar Lampung bahkan dari seluruh pelosok nusantara,maupun manca negara..
Selain sebagai obyek wisata ziarah, Masjid Agung Banten juga merupakan obyek wisata pendidikan dan sejarah. Dengan mengunjungi masjid ini, wisatawan dapat menyaksikan peninggalan bersejarah kerajaan Islam di Banten pada abad ke-16 M, serta melihat keunikan arsitekturnya yang merupakan perpaduan gaya Hindu Jawa, Cina, dan Eropa.
Sejarah pendirian Masjid Agung Banten berawal dari instruksi Sultan Gunung Jati kepada anaknya, Hasanuddin. Konon, Sunan Gunung Jati memerintahkan kepada Hasanuddin untuk mencari sebidang tanah yang masih “suci” sebagai tempat pembangunan Kerajaan Banten. Setelah mendapat perintah ayahnya tersebut, Hasanuddin kemudian shalat dan bermunajat kepada Allah agar diberi petunjuk tentang tanah untuk mendirikan kerajaan. Konon, setelah berdoa, secara spontan air laut yang berada di sekitarnya tersibak dan menjadi daratan. Di lokasi itulah kemudian Hasanuddin mulai mendirikan Kerajaan Banten beserta sarana pendukung lainnya, seperti masjid, alun-alun, dan pasar. Perpaduan empat hal: istana, masjid, alun-alun, dan pasar merupakan ciri tradisi kerajaan Islam di masa lalu.
B. Keistimewaan
Keunikan arsitektur Masjid Agung Banten terlihat pada rancangan atap masjid yang beratap susun lima, yang mirip dengan pagoda Cina. Konon, masjid yang dibangun pada awal masuknya Islam ke Pulau Jawa ini desainnya dirancang dan dikerjakan oleh Raden Sepat. Ia adalah seorang ahli perancang bangunan dari Majapahit yang sudah berpengalaman menangani pembangunan masjid, seperti Demak dan Cirebon. Selain Raden Sepat, arsitek lainnya yang ditengarai turut berperan adalah Tjek Ban Tjut, terutama pada bagian tangga masjid. Karena jasanya itulah Tjek Ban Tjut memperoleh gelar Pangeran Adiguna.


Kemudian pada tahun 1620 M, semasa kekuasaan Sultan Haji, datanglah Hendrik Lucaz Cardeel ke Banten, ia seorang perancang bangunan dari Belanda yang melarikan diri dari Batavia dan berniat masuk Islam. Kepada sultan ia menyatakan kesiapannya untuk turut serta membangun kelengkapan Masjid Agung Banten, yaitu menara masjid serta bangunan tiyamah yang berfungsi untuk tempat musyawarah dan kajian-kajian keagamaan. Hal ini dilakukan sebagai wujud keseriusannya untuk masuk Islam. Karena jasanya tersebut, Cardeel kemudian mendapat gelar Pangeran Wiraguna.
Menara masjid tersebut terletak di sebelah timur masjid. Menara ini terbuat dari batu bata dengan ketinggian kurang lebih 24 meter, dengan diameter bagian bawahnya kurang lebih 10 meter. Untuk mencapai ujung menara, pengunjung harus melewati 83 buah anak tangga dan melewati lorong yang hanya dapat dilewati oleh satu orang. Dari atas menara ini, pengunjung dapat melihat pemandangan di sekitar masjid dan perairan lepas pantai, karena jarak antara menara dengan laut hanya sekitar 1,5 km. Pada zaman dahulu, selain digunakan sebagai tempat mengumandangkan adzan, bangunan ini difungsikan sebagai menara pandang ke lepas pantai. Selain itu, menara ini juga digunakan oleh masyarakat Banten untuk menyimpan senjata pada masa pendudukan Belanda.
Selain menara, pada bagian depan masjid terdapat alat pengukur waktu shalat yang berbentuk lingkaran, dengan bagian atas berbentuk seperti kubah. Pada bagian atas kubahnya ditancapkan kawat berbentuk lidi. Melalui bayangan dari kawat itulah dapat diketahui kapan waktu shalat tiba.
Keunikan lainnya nampak pada umpak dari batu andesit yang berbentuk labu dengan ukuran besar. Umpak batu ini terdapat di setiap dasar tiang masjid, pendopo, dan kolam untuk wudhu. Umpak besar seperti ini tidak terdapat di masjid-masjid lain di Pulau Jawa, kecuali di bekas reruntuhan masjid Kesultanan Mataram di daerah Pleret, Bantul, Yogyakarta. Begitu pula dengan bentuk mimbar yang besar dan antik, tempat imam yang berbentuk kecil, sempit, dan sederhana juga menunjukkan kekhasan masjid agung banten.



Di serambi kiri masjid ini terdapat makam Sultan Maulana Hasanuddin dengan permaisurinya, Sultan Ageng Tirtayasa, dan Sultan Abu Nashr Abdul Kahhar (Sultan Haji). Sementara di serambi kanan, terdapat makam Sultan Maulana Muhammad, Sultan Zainul Abidin, Sultan Abdul Fattah, Pangeran Aria, Sultan Mukhyi, Sultan Abdul Mufakhir, Sultan Zainul Arifin, Sultan Zainul Asikin, Sultan Syarifuddin, Ratu Salamah, Ratu latifah, dan Ratu Masmudah.
C. Lokasi
Masjid Agung Banten terletak di Desa Banten Lama, Kecamatan Kasemen, Kota Serang, Propinsi Banten, Indonesia.
D. Akses
Masjid Agung Banten berada sekitar 10 km sebelah utara Kota Serang. Pengunjung dapat menuju lokasi dengan kendaraan pribadi atau naik bus atau kendaraan yang lain. Dari Terminal Pakupatan, Serang, Pengunjung dapat melanjutkan perjalanan dengan bus jurusan Banten Lama dengan tarif Rp 4.000*** atau dapat juga mencarter angkot dengan biaya sekitar Rp 40.000***. Perjalanan dari Terminal Pakupatan, Serang, menuju ke lokasi masjid agung di perlukan waktu sekitar setengah jam.
E. Harga Tiket
Memasuki kawasan obyek wisata Masjid Agung Banten tidak dipungut biaya. Namun, apabila memasuki tempat-tempat seperti menara, tempat wudhu, dan kompleks makam sultan, pengunjung diharuskan membayar infaq rata-rata Rp 1.000****
F. Akomodasi dan Fasilitas Lainnya
Di sekitar masjid ini terdapat penginapan, warung telekomunikasi, dan warung yang menjual aneka jajanan. Selain itu, banyak kios yang menjual perlengkapan sholat, tasbih, kaset rohani, VCD musik, pakaian dewasa dan anak-anak, serta cenderamata suku asli Banten.


Masjid azizi langkat


A. Selayang Pandang
Memasuki Kabupaten Langkat, Propinsi Sumatra Utara, kurang lengkap rasanya kalau tidak menyempatkan diri untuk menyaksikan sebuah bangunan bersejarah peninggalan Kesultanan Langkat, yaitu Masjid Azizi. Masjid yang berjarak sekitar 20 km dari Ibu Kota Kabupaten Langkat,sudah berumur 1 abad lebih. Masjid Azizi tersebut berada di tepi jalan raya Lintas Sumatra yang menghubungkan Propinsi Sumatra Utara dengan Propinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Oleh sebab itu, bagi wisatawan yang datang dari Aceh hendak berlibur menuju Kota Medan, atau sebaliknya, dapat berhenti sejenak melihat masjid tersebut.
Masjid Azizi yang berdiri di atas tanah seluas 18.000 meter persegi ini dibangun pada masa Kesultanan Langkat di bawah kepemimpinan Sultan Langkat yang ke-7, yaitu Sultan Abdul Aziz Djalil Rachmat Syah (1897—1927). Masjid ini kemudian dinamakan Masjid Azizi, merujuk pada nama sultan yang menggagas berdirinya masjid tersebut. Untuk merancang desain bangunan, para pejabat Kesultanan Langkat mendatangkan salah seorang arsitek handal berkebangsaan Jerman yang dibantu oleh tenaga pekerja yang berasal dari masyarakat Langkat dan masyarakat etnis Tionghoa. Sementara untuk kebutuhan bahan bangunan, pihak kesultanan sengaja mendatangkan langsung dari Penang Malaysia dan Singapura yang memiliki kualitas bagus. Proses pembangunan masjid berlangsung selama 18 bulan dengan total biaya yang dikeluarkan saat itu sekitar 200.000 ringgit. Pada tanggal 12 Rabiulawal 1320 H/13 Juni 1902 M yang juga bertepatan dengan hari kelahiran (Maulid) Nabi Muhammad SAW, Masjid Azizi diresmikan oleh Sultan Abdul Aziz Djalil Rachmat Syah.



Dalam merancang bangunan masjid, Sultan Abdul Aziz Djalil Rachmat Syah berupaya menanamkan konsep pembangunan dengan memadukan lima unsur kekuatan dalam masyarakat sebagai filosofi masyarakat Melayu, yaitu kekuatan pemimpin (umara), ulama, cerdik pandai (zuamah), orang kaya (aghniya), dan kekuatan do`a orang miskin (fukara). Lima unsur ini menjadi kakuatan utama yang menopang berdirinya masjid, sehingga bangunan masjid lebih bagus dari bangunan istana sultan Langkat. Dengan demikian, bangunan yang didirikan tersebut kokoh dan tahan dari segala cuaca. Hal ini lahir dari kearifan seorang pemimpin yang berupaya untuk melibatkan semua komponen masyarakat dalam membangun masjid sebagai fasilitas untuk publik.
Semenjak berdirinya, masjid ini pernah direnovasi beberapa kali, yaitu pada tahun 1929, 1936, 1967, 1981, dan terakhir pada tahun 1991. Untuk pendanaan, sepenuhnya bersumber dari sumbangan dan swadaya masyarakat yang peduli dengan kelestarian masjid yang merupakan aset sejarah Kabupaten Langkat ini. Semenjak tahun 1991 hingga 2008, tidak pernah lagi diadakan renovasi. Hal tersebut berkaitan dengan kondisi bangunan yang masih bagus dan pendanaan yang juga terbatas. Saat ini pengelola masjid hanya sebatas melakukan pemeliharaan rutin, seperti pengecatan dinding-dinding masjid, pergantian lampu penerangan yang sudah mulai mati, dan perawatan saluran air untuk kelancaran berwudhu bagi para jemaah.
B. Keistimewaan
Masjid Azizi dibangun dengan sentuhan corak arsitekur dunia yang mengagumkan. Pada bagian atap kubah masjid, misalnya, ditata mengikuti kombinasi langgam Timur Tengah dan India. Sentuhan desain kubah Tajmahal dan kubah Masjid Nabawi berpadu indah dalam desain kubah Masjid Azizi.
Untuk desain eksterior bangungan, seperti jendela, pintu masuk, dan pelataran bangunan ditata mengikuti desain dari beberapa langgam arsitektur. Pada bagian pintu masuk misalnya, komposisi arsitektur yang hadir dalam bangunan tersebut terdiri dari desain khas Persia, Arab, dan Melayu. Pintu masuk yang dibentuk seperti kotak persegi empat kemudian dibingkai dengan 2 tiang. Corak seperti ini juga dapat ditemukan pada pintu bangunan Istana Hasyimiyah pada Kerajaan Melayu Siak Sri Indra Pura. Pada bagian selasar masjid, komposisi arsitektur banyak didominasi oleh corak Arab dan Melayu, seperti yang terdapat pada selasar Masjidil Haram Makkah dan rumah panggung masyarakat Melayu yang terbuka untuk tempat masuknya udara.
Pada halaman depan masjid terdapat sebuah menara yang dibangun dengan gaya arsitekur Cina, seperti menara-menara yang terdapat pada Klenteng. Bangunan-bangunan masjid pada masa lalu terutama pada masyarakat Melayu, selalu menyertakan sebuah menara. Menara tersebut dibangun sebagai tempat mengumandangkan azan ketika masuk waktu shalat, sebelum digantikan oleh pengeras suara.
Pada bagian interior masjid, komposisi arsitektur lebih banyak didominasi corak arsitektur Melayu. Tiang-tiang yang berdiri kokoh di dalam masjid ditata mengikuti pola bangunan istana Melayu, seperti pada Istana Maimun di Kota Medan. Mimbar tempat khatib berkhutbah yang terletak pada satu sudut di dalam masjid dibangun dengan konstruksi cukup tinggi menyerupai singgasana raja. Mimbar yang didesain seperti ini bertujuan untuk memberikan keleluasaan bagi khatib serta memberikan kemudahan bagi jemaah untuk memperhatikan jalannya khutbah.
Untuk memeriahkan dan meningkatkan kunjungan wisatawan ke Masjid Azizi, maka setiap tahun di masjid ini diadakan festival yang diberi nama Festival Azizi. Aneka perlombaan dipersembahkan dalam kegiatan festival ini, seperti lomba pembacaan barzanji, azan, dan lomba puisi dengan nuansa keagamaan.
Di samping bangunan masjid bersejarah ini, terdapat makam pembesar Kesultanan Langkat, seperti makam Tengku Sultan H Musa, Tengku Sultan Abdul Aziz dan Tengku Sultan Mahmud. Di makam yang sama, para wisatawan dapat menyaksikan tempat perisitirahatan (makam) pujangga besar Indonesia, yaitu Tengku Amir Hamzah.
C. Lokasi
Masjid Azizi terletak di Kecamatan Tanjungpura, Kabupaten Langkat, Provinsi Sumatra Utara, Indonesia.
D. Akses
Untuk menuju lokasi masjid, perjalanan dapat ditempuh dengan menggunakan angkutan umum (bus) antarkota antarprovinsi, mobil pribadi, atau mobil sewaan. Perjalanan dengan angkutan umum (bus) dapat dimulai dari Bandara Polonia Medan menuju Kota Stabat (Ibu Kota Kabupaten Langkat) dengan ongkos sekitar Rp 10.000—15.000. Dari Kota Stabat perjalanan dilanjutkan ke Tanjungpura yang berjarak sekitar 20 km dengan waktu tempuh kira-kira 30 menit.
E. Akomodasi dan Fasilitas Lainnya
Bagi wisatawan yang datang menggunakan kendaraan pribadi, seperti mobil dan sepeda motor terdapat area parkir yang cukup nyaman. Bagi pengunjung muslim yang ingin menunaikan shalat, dapat memanfaatkan tempat wudhu yang tersedia di samping masjid untuk bersuci. Begitu juga bagi para tamu yang lupa membawa perlengkapan shalat, di dalam masjid terdapat beberapa mukena dan peralatan shalat lainnya yang bisa dipakai